Senin, 30 Agustus 2010

Pejuang Ta'jil

Udah setengah bulan lebih bulan Ramadhan tahun ini, dan udah setengah bulan lebih perjalanan menuju kemenangan. Bulan puasa di Jogja ala gue pastinya beda banget kayak puasa di Bogor. Kalo di Bogor pasti setiap sahur dan buka puasa makan selalu dirumah, yah kadang - kadang buka puasa sama teman ato nggak sama kekasih tercinta. 
Nah kalo di Jogja agak beda, gue punya kebiasaan baru. Sebenernya gue gak ada maksud apa-apa untuk posting ini sebelumnya, maka jangan punya pikiran yang enggak-enggak dulu. Jadi dari semenjak gue balik ke Jogja, gue punya waktu sekitar 2 mingguan selama di Jogja sebelum pulang lagi ke Bogor, biar lebaran nya di Bogor. Nah kalo di Jogja, gue agak alim coy! meskipun kadang-kadang, gue buka bareng di mesjid. Emang mula-mula niatnya biar dapet gratisan makanan aja, soalnya agenda "Buka Bareng" di warung makan bareng temen2 banyak banget yang pastinya menguras kantong. Cuma setelah gue rasain alhamdulillah bermanfaat juga buka puasa di mesjid tuh. Selain dapet gratisan (alias hemat pengeluaran^^), gue juga dapet siraman rohani dan juga bisa sholat magrib berjamaah yang pasti insya Allah pahalanya lebih besar ketimbang sholat sendiri. Jadi multi-manfaat banget buka puasa bareng di mesjid.
Bahkan gue punya temen yang hebat banget. Dia jelajahin mesjid-mesjid yang ada di Jogja yang ngasih makanan buka puasa gratis. Jadi dia tau mana aja mesjid yang makanannya enak-enak. Huahahahahaha...Dasar Pejuang Ta'jil

Senin, 16 Agustus 2010

MERDEKA (?)


Ini bendera merahputih yang dipasang di rumah gw. Agak terharu gw ngeliat bendera ini kebasahan ditengah hujan yang lebat mengguyur Bogor. Kebayang perjuangan Jenderal Sudirman, Imam Bonjol, Pangeran Diponegoro, Bung Karno dan pejuang-pejuang lain yang sedang memperjuangkan kemerdekaan negara yang sedang kita singgahi ini, yang membesarkan kita ini dan menghidupi kita ini. Kita gak akan bisa seperti ini tanpa perjuangan mereka.

Mungkin yang ada di pikiran para pejuang itu hanyalah, "Jangan sampai anak cucu ku merasakan apa yang aku rasakan kini (dijajah), maka sampai titik darah penghabisan pun aku akan berjuang". Karena memang cuma itu pilihan yang mereka punya. Kalo gw hidup di jaman penjajahan pun mungkin gw juga akan melakukan hal yang sama dengan mereka.
Berguyur hujan, bermandikan lumpur, luka dimana-mana. mungkin itu semua tidak sedikit pun menyurutkan keinginan yang sungguh mulia itu. Mirip dengan bendera di balkon depan yang sedang gw pandangi ini.

Sampai perjuangan mereka pun membuahi hasil. Bung Karno memproklamasikan kemerdekaan dan impian para pejuang pun semakin terwujud. Meskipun si penjajah datang kembali karena tidak terima, tapi karena para pejuang semakin kuat, mereka pun (penjajah) lari pulang ke asalnya.

Para pejuang mungkin juga semakin tersenyum karena tanah yang mereka perjuangkan bisa mereka nikmati beserta anak cucu mereka. Bahkan bisa menghidupi negara lain yang meng-impor beras dari Indonesia. tanh ini semakin perkasa dengan berdirinya gedung2 bertingkat dan teknologi yang kian maju.

Tapi liat kini, entah bagaimana raut wajah para pejuang itu. Korupsi dimana2, pengangguran merajalela, orang miskin makin kurang sejahtera. Kenapa? kenapa? kenapa kita tidak bisa menjadi seekor "Macan Asia" lagi? kenapa korupsi kita paling tinggi?
ah, sudahlah..gw gakmau terlalu tenggelam sama ini semua.

Namun, dibalik bendera yang gw pandang sekarang, gw masih bisa melihat bahwa masih ada setitik cahaya harapan yang dapat membuat para pejuang ini kembali tersenyum dan bangga. Hujan pasti akan berhenti...
Seperti yang dikatakan R.A. Kartini "Habis Gelap Terbitlah Terang"