Pejuang Ta'jil

Udah setengah bulan lebih bulan Ramadhan tahun ini, dan udah setengah bulan lebih perjalanan menuju kemenangan. Bulan puasa di Jogja ala gue pastinya beda banget kayak puasa di Bogor. Kalo di Bogor pasti setiap sahur dan buka puasa makan selalu dirumah, yah kadang - kadang buka puasa sama teman ato nggak sama kekasih tercinta. 
Nah kalo di Jogja agak beda, gue punya kebiasaan baru. Sebenernya gue gak ada maksud apa-apa untuk posting ini sebelumnya, maka jangan punya pikiran yang enggak-enggak dulu. Jadi dari semenjak gue balik ke Jogja, gue punya waktu sekitar 2 mingguan selama di Jogja sebelum pulang lagi ke Bogor, biar lebaran nya di Bogor. Nah kalo di Jogja, gue agak alim coy! meskipun kadang-kadang, gue buka bareng di mesjid. Emang mula-mula niatnya biar dapet gratisan makanan aja, soalnya agenda "Buka Bareng" di warung makan bareng temen2 banyak banget yang pastinya menguras kantong. Cuma setelah gue rasain alhamdulillah bermanfaat juga buka puasa di mesjid tuh. Selain dapet gratisan (alias hemat pengeluaran^^), gue juga dapet siraman rohani dan juga bisa sholat magrib berjamaah yang pasti insya Allah pahalanya lebih besar ketimbang sholat sendiri. Jadi multi-manfaat banget buka puasa bareng di mesjid.
Bahkan gue punya temen yang hebat banget. Dia jelajahin mesjid-mesjid yang ada di Jogja yang ngasih makanan buka puasa gratis. Jadi dia tau mana aja mesjid yang makanannya enak-enak. Huahahahahaha...Dasar Pejuang Ta'jil

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Phunsukh Wangdu

Cerita Perjalanan Backpacking Bali-Lombok (lanjutan)

Another Cheesy Thing