Rabu, 22 Desember 2010

Pahlawanku


Mungkin kalo ditanya, "Untuk apa sih lo hidup di bumi, cky?". Salah satu jawabannya adalah gw mau bahagiain ini orang, ibu gw. Gw gakbisa nyamain dia dengan siapa - siapa di bumi ini. Bagi gw, dia merupakan pahlawan, pelindung, pengasuh, pembimbing dan keajaiban.
Ibu gw gak pernah ngitung berapa banyak uang yang dia habiskan untuk membeli susu ibu hamil, check up ke dokter, beli peralatan bayi, biaya persalinan dan perawatan, beli susu balita, bayar uang sekolah, beli makanan pagi siang sore untuk 3 orang anak, dan perlengkapan lainnya, dia gak pernah menghitung, bahkan gak pernah nagih ke gw. Ibu gw juga gak pernah ngeluh kalo sampe 9 bulan berbagi nutrisi dengan "parasit" nakal yang bakal lahir ke dunia. Setelah lahir ke dunia pun nyokap gw tetep gak pernah ngeluh berjuang banting tulang ngurusin gw. 

Bangun paling pagi saat yang lain masih tertidur dan langit pun masih gelap. Ibu gw udah solat subuh dan nyiapin makanan buat sekeluarga. Dia selalu buatin gw susu, makanya gw doyan banget sama susu. Setelah itu dia harus siap-siap dan ngejar kereta buat berangkat ke kantor. Ya, udah tua begini ibu gw masih kuat naik kereta, ekonomi pula. Dia bilang kalo kereta api selain murah juga cepat, dia bosen dgn kemacetan jakarta kalo naik mobil atau bis. Beres ngantor sampai rumah setengah 6 menjelang magrib, kadang-kadang sampai malem kalo ada rapat dan kadang-kadang lembur. Dia selalu pengen kalo udah masuk waktunya magrib, anak-anaknya udah dirumah semua dan solat magrib berjamaah. Beres solat magrib ibu gw pasti ngaji sampe waktu isya, habis itu nyiapin makan malem. Tapi ibu gw kadang-kadang makan belakangan, ngehabisin makanan-makanan yang gak habis di meja makan biar gak mubazir. Kadang-kadang ibu gw belum bisa tidur karena nungguin si Gindud yang sering pulang malem di atas jam 12. Atau kalo ibu gw udah tertidur dan pintu rumah sudah terkunci semua, ibu gw bangun jam setengah 1 malam karena ketukan pintu si Gindud. Ibu gw bangun dari tidur dan turun ke bawah untuk bukain pintu.

Dulu waktu kecil sih gw gak mikir apa-apa, tapi udah segede gini gw mikir dan kasihan sama ibu gw yang terus-menerus bekerja buat ngehidupin anak-anaknya. Bolak balik Jakarta - Bogor dalam 5 hari. Gw malu banget kalo gw males banget berangkat kuliah padahal jaraknya cuma sejengkal dari kos.
Pasti ibu gw juga sudah capek bekerja dan pengen beristirahat, tapi dia gakbisa karena dia mau nyekolahin gw dan terus membesarkan gw agar kelak gw bisa mandiri dan bisa hidup tanpa bantuan dia lagi.

Saat gw merasa suntuk dan mulai keok ngejalanin perkuliahan yang alot kayak daging rusa, cuma orang tua gw, khususnya ibu gw yang bisa jadi tenaga buat gw bangkit lagi dan semangat ngehajar itu semua.
Dulu saat weekend di rumah, gw berdua sama ibu nonton TV acara backpacker gitu, saat itu lagi episode Turki dan di TV ditampilkan si pembawa acara yang sedang berjalan-jalan menikmati keindahan Turki sambil menikmati eskrim Turki yang belinya aja setengah mati sampe harus dikerjain dulu. Tiba-tiba ibu gw bilang, "Ibu pengen banget kesana...".
Sejak saat itu, gw bermimpi dan mulai berjuang agar suatu saat nanti gw bisa mewujudkan keinginan ibu itu meskipun dia gak minta ke gw secara langsung. Jalan-jalan ke Turki.

Gw paling sensitif kalo udah bicarain tentang ibu gw. Gak jarang air mata pun menetes, bahkan sampe nangis ketar-ketir gw. Kalo inget ibu pasti yang paling pertama keluar di otak gw adalah gambaran-gambaran masa kecil gw yang begitu bahagia, gak bakalan cukup 1 trilyun halaman buat gw nyeritainnya.

Ibu, mungkin arcky belum bisa ngasih apa-apa ke ibu. Tapi yang perlu ibu tahu, arcky selalu sayang sama ibu bagaimanapun, kapanpun dan dimanapun. Dan arcky akan selalu berusaha untuk membuat ibu bahagia. Cuma ibu yang bisa memompa semangat arcky buat terus ngejalanin hidup ini. Terima kasih atas doa yang selalu ibu tujukan ke Tuhan untuk kesehatan dan kesuksesan arcky.
Maafin kenakalan-kenakalan arcky, bu...  
You're the greatest woman on the earth!
-- Salam rindu, Anakmu


"Yaa Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, 
aku mohon jadikanlah kedua orang tua ku menjadi penghuni surga-Mu. 
Lindungilah mereka dari siksa api neraka.
Sayangilah mereka seperti mereka menyayangiku sewaktu aku kecil. 
Lindungilah mereka dari berbagai marabahaya. 
Perbanyaklah rizki mereka. 
Bahagiakanlah mereka yaa Allah..."

Jumat, 17 Desember 2010

My Binocular

it has been a week, i'm not using my binocular
i'm tired
there's something more that i can do, beside using my binocular
in fact, i couldn't get nothing by using my binocular,
except the beauty scenery
But it's not time to see the scenery anymore,
because
my feet stand not on that scenery that appears through my binocular
i will fall if walking while using my binocular.

Maturity

Beberapa jam yang lalu ketika gw sedang asik mengerjakan Tugas Laporan Mektan gw di Kaem (KMTS), tiba-tiba gw dikagetkan oleh teriakkan, "Woy cepet keluar! Ada yang diculik di KPTU!"
Gw panik dan langsung keluar...

Ternyata ada masalah pasca pertandingan basket yang akhirnya berujung tawuran, lebih tepatnya sih penyerangan terhadap anak-anak fakultas teknik. Nah si temen gw barusan yang mengagetkan gw tadi ngajakin gw dan anak-anak sipil yang lagi ada di Kaem buat gabung se-teknik dan nyerang balik bales dendam.
Gw ngikut-ngikut aja, dalam pikiran gw ya temen sefakultas kita sendiri minta bantuan, masa gak kita bantu? apalagi saat itu anak sipil sedikit banget, jadi gw merasa harus ngebantuin supaya gak malu-maluin nama sipil.
Gw sampe bawa-bawa kayu yang disodorin sama temen gw. Seakan siap banget buat perang.
Namun ternyata "perang"-nya gakjadi...

Ketika semua bubar dan anak-anak sipil bikin briefing sendiri di depan Kaem yang dipimpin Botak (Ketua KMTS), gw merasa tersentil oleh kata-katanya Botak yang kira-kira begini, 
"Lu semua pada ngapain sih? Kita cerdas dikit lah. Gara-gara masalah sepele doang malah yang susah ujung-ujungnya kita sendiri. Gw cuma gak pengen ada dari kita yang kenapa-kenapa. Jangan sok merasa preman teknik deh. Kalo temen kita emosi kita tenangin dulu jangan malah terpancing emosi juga buat bantuin nyerang. Lagian ajakan gak masuk akal gitu diladenin."
Bener juga kata nih orang, gilak! gw barusan sok-sok ngejago banget yah pikir gw... Pendek banget pemikiran gw waktu itu. 

Sejak saat itu gw baru tau kalo sejarahnya Sipil itu SOLID bukan karena hanya memang kuat, tapi juga cerdas dan kompak, gak berpikiran pendek dalam artian dewasa. Ini yang bikin Sipil dari dulu disegani dan dihormati. 
Dan sejak saat itu juga gw salut sama Botak. Kedewasaannya diluar perkiraan gw. Gak salah dia jadi ketua KMTS.

And it's all about growing maturity. Hari ini insya Allah gw lebih mengerti kedewasaan dari sebelumnya.

Sabtu, 11 Desember 2010

Some Messy

"There's only one way to fix me up and heal the mess in me.
GO AROUND THE WORLD!

Jumat, 10 Desember 2010

90 degree

Finally, there is triple you in purple, like a piece of puzzle.
Not alone anymore, the scene that i've been searching for.
For a second, i can't believe my eyes.
i can't stop my heart's beat, my blood flowing till my feet.
then i'm laughing at my self while rotating my head 90 degree to the left.

Sometimes, life is not the same as the scene of movie
Sometimes, there's something that we shouldn't get
Sometimes, false dreaming makes your mind wider than before
Sometimes, we should be more realistic

Rabu, 08 Desember 2010

Pantai Code

Dampak dari letusan Gunung Merapi beberapa waktu yang lalu masih terasa sampai sekarang, dan mungkin akan berlangsung sampai lama. Dari mulai rumah-rumah korban yang hancur lebur rata oleh tanah, ladang pertanian yang lumpuh total, sampai banjir yang bercampur material yang dapat merobohkan perkuatan-perkuatan lereng di bantaran sungai-sungai.

Beberapa hari yang lalu gw bersama ForKom Teknik Sipil se-DIY dan mahasiswa dari UII turun ke bantaran kali Code untuk membantu warga membuat tanggul penahan banjir. Fungsinya untuk menahan air masuk ke pemukiman warga jikalau banjir terjadi (#nowpaling Jikalau - Naif). Tanggulnya sendiri dibuat sederhana dan memanfaatkan bahan yang ada. Jadi pasir material dari Gunung Merapi yang mengendap di sungai, yang jumlahnya sangat banyak itu dikeruk dan dimasukkan kedalam karung beras lalu di-ikat. Nah, satu persatu karung beras yang telah terisi pasir ini disusun sedemikian rupa di pinggiran sungai membentuk sebuah tanggul dengan tinggi kurang lebih 1,5 meter. Ini buka pekerjaan yang mudah...

Pengikat karung
Tentunya untuk mengerjakan ini diperlukan tenaga manusia yang banyak agar efektif. Dibantu warga, para relawan membuat tanggul satu persatu dan menyusunnya sepajang pinggiran kali Code. Ada yang menggeruk pasir, ada yang bagian masukin pasir ke karung, ngiket, dan bagian ngangkut-ngangkut karung yang udah diisi untuk kemudian disusun. Karena cuaca wakt itu amat panas, ada juga yang iseng maen air di sungai -_-

Penggeruk pasir (bukan) ilegal
Yang bikin gw takjub, material pasir dari gunung Merapi itu banyak banget, sampe kali Code yang dulu kedalamannya bisa sampe 1,8 meter sekarang hanya selutut kaki paling dalem. Itu akibat pasir yang mengendap di dasar sungai. Dan ada yang lebih bikin gw takjub lagi, ternyata tempat yang gw pijak saat itu belum pernah ada sebelumnya. Jadi gw berdiri diatas endapan pasir yang tertumpuk di belokan sungai, saking banyaknya, sampai melebihi tinggi mukai air sungai. Wih! Jogja punya tempat wisata baru nih... Pantai Kali Code...
Pantai Code
Beberapa hari setelah itu, hujan yang sangat lebat mengguyur Yogyakarta. Banjir! 
Mudah2an tanggul yang sudah dibuat bisa berfungsi dengan baik.
Malamya setelah hujan mereda, Tim Posyanis UGM memantau daerah bantaran kali Code dan mereka semua hanya bisa menggelengkan kepala.
Besok paginya, tepat saat Tahun Baru Islam gw pun ikut menggelengkan kepala setelah berada di lokasi dan melihat apa yang telah diakibatkan oleh banjir semalam. Tanggul yang telah dibuat beberapa hari lalu tidak bisa berbuat banyak, bahkan beton pun hancur tergerus aliran air sungai yang banjir bercapur material-material Merapi.
karung tanggul yang udah jadi
Jadi, menurut warga ketika banjir terjadi, tak lama perkuatan beton untuk menahan lereng di seberang pemukiman warga hancur tergerus aliran dan jatuh ke sungai sehingga menimbulkan gelombang seperti tsunami. Gelombang air tersebut lebih tinggi daripada tanggul yang telah dibuat sehingga air dapat masuk ke pemukiman. Alhasil rumah warga yang di pinggir kali pas rusak parah serta kemasukan sejumlah pasir yang banyak.

Hari itu juga kita, Tim Posyanis UGM membantu warga untuk mempertinggi tanggul dan memperbaiki tanggul yg rusak. Dengan tenaga semampunya, mudah-mudahan banjir tidak akan merusak lebih parah dari sebelumnya.

Selasa, 07 Desember 2010

Kesibukan dan Ke-"egois"-an

Bismillahirrahmaanirrahiim...

Sebelumnya, gw mau mengucapkan "Alhamdulillah" dulu atas nikmat dan kasih sayang yang tak pernah henti diberikan oleh Allah Swt.

Sudah lama banget sepertinya gw gak ngepost disini, hehe. Emang dari akhir bulan November sampai Desember ini bakalan jadi waktu tersibuk bagi mahasiswa teknik Sipil UGM sepertinya. Bayangkan, 3 tugas besar ditambah 2 laporan praktikum yang harus diselesaikan sebelum UAS nanti! Dan semuanya masih on progress, kecuali 2 praktikum, TBB & Mekanika Tanah yang baru gw mulai hari Sabtu kemarin karena kelompok gw dapet jadwal tanggal itu. Alhasil semuanya jadi numpuk kembali bersama tugas2 yang juga belum kunjung terselesaikan. Intinya, dalam waktu kurang lebih sebulan ini (pokoknya seblum UAS) semua tugas besar dan laporan praktikum kudu harus beres gak pake kagak! doakan, kawan!

Gw juga mau cerita tentang Kuliah Lapangan 2010 kemarin. Karena gw ditunjuk sebagai ketuanya dan banyak hal-hal bittersweet dalam pra-pelaksanaan dan pelaksanaannya, jadi gw pengen cerita disini.
Tanggung jawb ini udah gw terima sekitar bulan Oktober, gw sudah mulai memikirkannya semenjak itu dan membuat tahap-tahap serta target-target untuk melancarkan acara Kuliah Lapangan yang ditujukan ke angkatan 2010 ini.
Setelah gw susun proposal dan mencari lokasi-lokasi kuliah lapangan, gw berniat langsung mengajukannya ke pihak jurusan. Saat itu tepat sebelum bencana Merapi terjadi, dan perkuliahan diliburkan. Jadi, pengajuan proposal ke jurusan gw tertunda sampai kegiatan perkuliahan mulai normal kurang lebih seminggu setelahnya.
Setelah bertemu dengan pihak jurusan, ternyata gw harus menghubungi dosen mata kuliah yang bersangkutan, yaitu Struktur Bangunan. Jadilah semenjak saat itu, gw mulai rajin bolak-balik ke jurusan buat nungguin dosen dan konsultasi masalah Kuliah Lapangan.
Sambil menyelam minum air, selagi menunggu tanda tangan (ACC) dari pihak jurusan masalah biaya dan lain-lainnya, gw koordinasi dengan pihak-pihak di lokasi-lokasi Kuliah Lapangan nanti. Gw menanyakan bagaimana prosedur birokrasinya kalau ingin megunjungi lokasi tersebut untuk kuliah lapangan. Surat izin pun gw buat untuk setiap lokasi-lokasi tersebut (khususnya proyek asrama UGM & Taxiway Bandara Adisucipto). Untuk membuat surat izin ini pun perlu tanda tangan dari pihak jurusan (KaJur), jadi kalo KaJurnya gak ada, ya surat izinnya belum bisa gw kasih ke pihak lokasi-lokasi tersebut diatas. Untuk ini saja bisa menyita waktu beberapa hari.
Tapi, ternyata belum sampai disitu. Perizinan pada proyek Asrama UGM tidak sesulit Bandara Adisucipto. Dari lokasi proyek, gw dilempar ke Dinas Perhubungan DIY di Babarsari. Karena waktu udah kesorean, jadi besoknya gw baru bisa ke DisHub. Setelah dari DisHub, ternyata disuruh buat surat dulu. Gw balik ke kampus da langsung minta tandatangan pak KaJur terus balik lagi ke DisHub buat ngasih surat ijinnya. Sampi disana, surat sudah masuk, disuruh menunggu konfirmasi sekitar 2 hari. Waktu itu hari Kamis, 2 hari setelahnya adalah hari Sabtu, dan Sabtu Minggu adaah hari libur. Berarti gw jadi menunggu 4 hari. Gw ditelpon dari pihak DisHub untuk konfirmasi suratnya dan ternyata DisHub mengijinkan saja tetapi karena lokasi tersebut merupakan milik Lanud Adisucipto, jadi gw disuruh minta izin juga ke Lanud. Menurut pihak DisHub, gw harus menghubungi Kepala Seksi Operasional Lanud Adisucipto, gw langsung buat surat izin yang ditujukan atas nama tersebut. Besoknya gw berangkat ke Lanud untuk menyampaikan surat izin kepada Kepala Seksi Operasiaonal (KaSie Base Ops) Lanud Adisucipto. Tak disangka tak dinyana surat izin gw salah alamat, seharusnya permohonan izin itu ditujukan kepada Komandan Lanud, bukan ke Kasie Base Ops. Buru-buru gw langsung balik ke kampus benerin alamat surat. Waktu iru kira2 udah H-3 atau H-4 kalo gak salah, jadi gw mau hari itu juga udah beres. Saking buru-burunya, gw nge-scan aja surat yg barusan gw bawa terus gw edit alamat tujuannya setelah itu gw print. Jadi gak harus repot minta tandatangan pak KaJur dan cap jurusan lagi alias hemat waktu. Setelah itu langsung gw kasih deh itu ke bagian keskretariatan Lanud Adisucipto. Sekali lagi, gw harus menunggu konfirmasi.

Selasa, 09 November 2010

Sepi

Hari Jumat lalu seharusnya gw dan temen-temen yang lain menyelesaikan Ujian Tengah Semester yang terakhir yaitu mata kuliah Kesehatan Kerj dan Analisis Resiko. Tapi paginya saat gw bangun tidur dan hendak belajar, tersiar kabar kalau ujian pada hari itu ditunda dikarenakan kondisi Gunung Merapi yang makin parah. Gw yang baru bangun langsung keluar dan semua sudah tertutup debu.
Merapi kembali meletus saat itu dan radius zona tidak amannya dinaikkan menjadi 20 km dari puncak Merapi.

Tidak lama setelah itu, tersiar lagi kabar ada keputusan dari Rektorat UGM bahwa kegiatan perkuliahan di UGM diliburkan seminggu dikarenakan situasi Merapi yang masih belum stabil.

Dan setelah itu, banyak mahasiswa yang mengungsi ke kmpung halaman masing-masing. Ada yang dipanggil orantuanya karena khawatir, ada yang memang parno takut letusan merapi bakal melontarkan material-materil sampai ke Kota Jogja, dan lebih gilanya lagi ada yang Liburan.
Tapi ada juga mahasiswa yang masih stay di Jogja memberikan bantuan kepada korban-korban Merapi. Ada yang bantu jadi TraumaHealer lah, ada yang ngumpulin dana lah, sampai yang megevakuasi.

Sebenernya maksud dari diliburkannya UGM itu apa sih?
Barusan gw chatting sama temen kos gw yang umurnya agak tua. Dia sangat kecewa sama mahasiswa-mahasiswa yang "kabur". Padahal kemampuan dan ilmu yang dimiliki mahasiswa yang harusnya dikembangkan untuk membantu korban-korban letusan Merapi. "Bukannya malah 'kabur', justru UGM diliburkan supaya mahasiswa-mahasiswa menjadi relawan dan membantu korban-korban Merapi..", katanya.
Dia sampai mengumpat tak henti-henti kepada mereka, parah mahasiswa yang "kabur". Tanpa tahu alasan mereka, dia terus saja mengumpat gak jelas kemana-mana, gw malah yang jadi korban...T_T

Di lain sisi, temen gw yang ngungsi balik ke kota asal pernah bilang gini sebelum berangkat, "Gw disuruh pulang sama nyokap gw. Masalahnya ini yang nyuruh nyokap,Cky... bahaya juga kalo gw gak nurut..".
Mungkin sebenrnya mereka pengen banget ngebantu dan bersimpati kepada para korban Merapi, tapi mereka lebih menurut kepada orangtuanya, takut terjadi kenapa-kenapa.

Kalo menurut gw pribadi sih ya terserah bagi mereka yang mau ngungsi ke kota asalnya atau menjauh dari Jogja, toh memang Jogja lagi dalam situasi yang berbahaya. Selama mereka bersimpati terhadap korban Merapi, menurut gw wajar-wajar aja. yang gak wajar tuh justru yag malah senang-senang disaat saudaranya sedang dilanda musibah. Ada gak yah kira-kira orang yg kayak gini?? 

Yasudahlah, sebaiknya tidak usah mengurus oranglain yang tidak harus kita urus.
Kabarnya gejolak Merapi bakalan memakan waktu yang lama. Itu berarti kondisi seperti ini bakalan berlangsung lama sampai Merapi benar-benar mengeluarkan apa yang selama ini mau dikeluarkan. 

"Yaa Allah..hamba mohon sudahi lah amarahmu ini... Berikan kami selalu pertolongan di jalan-Mu dan lindungilah kami dari segala hal-hal yang buruk..."

Senin, 01 November 2010

Merapi Eruption and Anything Beyond It

(foto dari kompas.com)
Setelah beberapa hari Gunung Merapi tidak menampakkan diri, akhirnya pagi tadi ia muncul dengan letusan barunya. Ya, Merapi sudah meletus beberapa kali semenjak hari Selasa lalu. Letusan tadi pagi menghasilkan awan panas yang lebih besar volumenya daripada letusan-letusan sebelumnya. Semoga tidak ada korban jiwa karena semua warga sudah diungsikan ke posko2 pengungsian.
Daerah Jogja sudah 2 hari ini terselimuti debu dari letusan Merapi. Semua jalan, rumah-rumah, pos polisi terlihat putih tertutup debu vulkanik. Orang-orang harus menggunakan masker untuk keluar rumah agar debu-debu vulkanik berdiameter +/- 0,025mm yang beterbangan tidak menganggu pernafasan. Jangan kira debunya sedikit, ketebalannya bisa mencapai 1 cm menutupi jalan Kaliurang! Orang-orang di pinggiran jalan menyiraminya agar debu-debu tersebut tidak beterbangan dan masuk ke pernafasan.

Gw gak kepikiran bisa sampai separah ini. Gara-gara Merapi yang jaraknya sekitar 20km dari Jogja meletus, dampaknya bisa mengacaukan aktifitas di Kota Jogja. Tapi gw masih bersyukur awan panas dan laharnya gak sampai kesini. Debunya saja udah bikin sesak nafas, apalagi awan panas dan laharnya?
Gw rasa memang ini sebuah sentilan dari Allah SWT kepada manusia.
Gw masih inget banget, kurang lebih setahun yang lalu, Padang dirobohkan dengan gempa. Sekarang, kurang lebih setahun setelah kejadian itu bencana-bencana kembali menerjang Tanah Air kita Indonesia. Bukankah semua ini seperti sebuah pertanda, bahwa ada suatu kesalahan dalam sistem di dunia ini (yang tentunya ulah dari manusia) yang mengakibatkan semua bencana ini?
Manusia itu seperti seorang anak yang harus selalu diingatkan apa kesalahannya. Namun anak yang baik adalah anak yang senantiasa memperbaiki kesalahannya.

KPTU FT UGM (Foto dari Krissinto Novan D.)
Pernah denger gak di berita atau di koran-koran ada sebuah judul dari artikel, "Anggaran Jalan-Jalan Anggota Dewan Lebih Besar dari Anggaran Bencana Alam"?
FREAK!!!

Selasa, 19 Oktober 2010

Finally Done

Boga, Ega, Mbak Iga, Neil, Gw dan Ipong
Inilah...salah satu alasan kesibukan gw seminggu kebelakang. (Cerita menyusul)
Tapi, pengalaman yang gak akan pernah terlupakan dan sangat begitu bermanfaat. Terus lo pada tau gak sih perasaan ketika kerja keras berhari-hari sukses dan akhirnya berakhir? Bagaikan melihat matahari terbit di puncak gunung dan awan-awan berada lebih rendah dari kita. PUAS!
Semuanya dilimpahkan lewat ekspresi wajah-wajah ini...
Okey guys..i'll be missing you all! see you next time...

Baiklah gw gak bisa berlama-lama karena UTS (Ujian Terlalu Santai) siap menghadang di depan sana.
Doakan ya semoga lancar semuanya...

cheers!

Kamis, 07 Oktober 2010

Numpuk!

Bismillaahirrahmaanirrahiim...

Sepertinya serasa sudah berbulan-bulan tidak posting disini, padahal baru beberapa minggu. (lebay)
Mungkin akhir-akhir ini dan beberapa waktu ke depan gw bakalan jarang posting disini dikarenakan gw sudah mulai sibuk untuk berkutat dengan berbagai hal. Kalo pake istilah-istilah orang kantoran sih gw ini ibaratnya lagi "full schedule". Iya, mulai dari Tugas Besar yang sudah menyapa dan akan "menerkam", sampai persiapan-persiapan untuk UTS. Ya! UTS 2 minggu lagi lhooo...dan gw bakalan mabok kalo gw gakbisa ngatur waktunya dengan baik.


Pekan ini aja gw hampir mabok sama kegiatan-kegiatan kuliah + tugas + hal-hal lainnya. Biasanya gw udah ngatur dan nyusun hal-hal yang harus gw lakuin dan gw urutin berdasarkan prioritas sama waktu yang tersedia, terus gw tulis di papan jadwal mingguan gw. Seharusnya semua berjalan dengan lancar, cuma kadang-kadang gw suka melenceng dari jadwal yg udah gw buat sendiri, contohnya menunda-nunda. Penyebab gw menunda-nunda pun sebenernya sepele, main PES lah, internetan lah, dll. karena gw mikir gw bakal bisa ngerjain hal ini dikemudian hari, toh gw udah tau di Time Schedule gw kapan aja waktu yg kosong. Tapi ternyata gak semudah itu. Sering hal-hal yang tidak terduga, diluar perkiraan gw datang dan mengacaukan rencana gw dan ini bisa menjadi masalah. Sebagai contoh, ketika pakaian gw sudah beres di-laundry dan sudah waktunya gw ambil, gw menunda-nya beberapa hari sampai jatah 'celana dalam' di lemari terpakai semua. Ketika 'celana dalam' gw sudah terpakai dan kotor semua (alias siap dicuci), gw perlu 'celana dalam' baru yang sudah di-laundry dan gw seharusnya ngambil semua pakaian laundry gw. Tapi tiba-tiba diluar perkiraan gw, pada hari dimana gw harus ngambil laundry karena 'celana dalam' gw habis, gw ada kuliah dari pagi sampai sore, terus lanjut dengan asistensi dan rapat-rapat yang diberitahukan mendadak sampai pukul 9 malam. Laundry sudah tutup jam 9 malam. Jadi gw harus menunda pengambilan laundry menjadi besoknya. 
Untuk beberapa waktu selama gw kuliah di Jogja, gw pernah gak ganti 'celana dalam' selama 4 hari!
Ketika gw menunda hal yang gw harus lakuin hari ini misalnya, itu bakal terakumulasikan ke hari yang berikutnya. Semakin banyak menunda, maka semakin banyak juga akumulasi dari hal yang harus dikerjain kemudian hari. Alhasil, semuanya jadi numpuk di suatu hari dan hari itu menjadi "hari terberat di dalam hidup gw" (kalo yang ini berlebihan gw rasa...). Maka dari itu pepatah yang sering gw lihat di setiap bagian bawah buku tulis waktu gw SD, "Don't ever put off what you can do today" menjadi begitu penting. Dan sepertinya gw harus mulai nurut sama jadwal yang udah gw buat sendiri. Aneh juga kalo ada orang bikin peraturan tapi orang itu sendiri yang melarang, kan?!
So, manfaatkan waktumu dengan baik lah, cky!

mungkin untuk waktu yang lama,
Sampai berjumpa di postingan selanjutnya....
cheers!

Kamis, 23 September 2010

Itu Aku

video

Ribuan hari aku menunggumu, jutaan lagu tercipta untukmu
apakah kau akan terus begini?
Masih adakah celah di hatimu yang masih bisa aku tuk singgahi?
Cobalah aku kapan engkau mau...
Reff :
Tahukah lagu yang kau suka? 
Tahukah bintang yang kau sapa?
Tahukah rumah yang kau tuju?
Itu aku...
Tahukah lagu yang kau suka?
Tahukah bintang yang kau sapa?
Tahukah rumah yang kau tuju?
Itu a...ku....
Coba keluar di malam badai, yanyikan lagu yang kau suka

maka kesejukkan yang kau rasa...
Coba keluar di terik siang, ingatlah bintang yang kau sapa
maka kehangatan yang kau rasa...
Back to reff
Percayalah...Itu aku...
Percayalah...Itu aku...
Itu Aku - Sheila On 7

 
*Lagu yang menceritakan tentang pengharapan yang begitu besar dan penantian yang cukup panjang. "Angkat Topi" untuk sang ahli, Erros Chandra. Dan mohon maaf atas ketidaknyamanan kuping anda sekalian. He...he..he...

Senin, 20 September 2010

Blackberry & Ke- perjaka-an

gambar dari google.com
Ini sebuah potongan percakapan Gw dn temen gw bernama Adam (nama disamarkan) yang lokasinya pun dirahasiakan

Adam : "Jadi lo masih perjaka nih?"
Gw     : "Yaiyalah...Nah lo sendiri gimana? wah..wah...bau-baunya gak bener nih..."
Adam : "Ya ampun, cky..gak usah muna' deh lo jaman sekarang."
Gw     : "Tai yang bener lo? alah...palingan sama jablay Taman Topi..Huahahahahaa..."
Adam : "Yabuy...ya kagak lah. Nih liat...kakak angkatan gw di kampus...", sambil nunjukkin display picture dari seorang cewek di BlackberryMessenger nya.
Gw     : "Anjir...seksi amat..."
Adam : "Ini orang yang merebut keperjakan gw...hehehehe"
Gw     : "Ah tolol...gw kira apaan... Gimana dam ceritanya?", dengan lugu dan penasaran
Adam : "Awalnya mah cuman BBM-an aja, cky...Terus ketemuan dan ngajak jalan."
Gw     : "Hmmmm...terus?", sok penasaran :p
Adam : "Di mobil dia tiba-tiba ngebisikin gw buat ngajak ML!"
Gw     : "Eh buset! itu jablay apa gimana?"
Adam : "Bukan lah...emang banyak cky cewek-cewek jaman sekarang kayak gini. Nih lu kalo mau gw kenalin.", sambil nyodorin BB-nya dan nunjukin bermacam-macam contact-contact BBM cewek-cewek.
Gw     : "Gelo ini siapa dam? temen-temen lo?"
Adam : "Yoi, kenalan lewat BBM (BlackberryMessenger) . Makanya lo buru-buru ganti pake BB, cky"
Gw     : "Kagak dah...kalo lu mau beliin gw terima dah...haha. Eh itu gimana lanjutannya cerita lo?"

Iya gw tau gw norak, gw kampungan kagak punya BB, gw cupu kagak main ke tempat-tempat dugem...Iya gw tau gw masih PERJAKA.
Dan sekarang semakin jelas pandangan gw terhadap dunia, mata gw semakin terbuka. Dunia gak cuma selebar otak lo!
Dan buat Adam (yang namanya masih disamarkan), "Gw bukan muna' seperti yang lo bilang, tapi semua ada batesannya."

Sabtu, 11 September 2010

Little Smile

Bogor memang kali ini mengecewakan seperti yang gw bilang sebelumnya. Namun ia masih bisa sedikit membuat gw bahagia diantara kekecewaan gw terhadapnya.
Bahagia itu datang dari temen-temen SMP gw (audi, harfi dan eca). Sebelumnya gw agak ragu jangan-jangan mereka ini malah menambah gw kecewa terhadap Bogor. Ternyata...tidak begitu :)

Harfi, Eca, Audi & Gw @kedaiTeh (biar kayak anak gaul gitu deh)
Seharusnya rencana buka bareng-nya hari Senin sehari sebelumnya, tapi ternyata si Harfi yang gakbisa, makanya diundur sampe esoknya, hari Selasa. Kita buka bareng di AgriPark, di kedai teh yang gw lupa namanya menurut saran si Audi yang notabene "tuan rumah" (kuliah di Bogor). Tempatnya lumayan asik malah. Baru tau gw di bogor ada tempat nongkrong kayak gini dan harganya gak mahal-mahal amat lah dibanding warung kopi tukang donat. Gw dan Eca breakfasting dengan minuman teh yang bervariasi yang dijual disana. Kebetulan si Audi lagi memuja setan hari ini. Kita bertiga menikmati teh dan bercengkrama sambil menunggu Harfi beres latihan band ketika hujan baru beres mengguyur kota Bogor. Gw suk banget deh sama suasana sehabis hujan di Bogr yang tidak hanya di Bulan Desember ini. Kadang-kadang mengingatkan gw dengan bermcam-mcam kenangan indah di Bogor.
Nah, tidak lama akhirnya personil yang ditunggu-tunggu datang juga. Harfi dari dulu masih aja mukanya terlihat tua seperti mas-mas yang kawin muda. Dan dengan begini formasi lengkap sudah. 
Sembari memikirkan hendak mengisi perut dengan makanan berat dimana, gw punya ide untuk mengundang satu teman sekelas kita lagi waktu SMP. Tersebutlah si Oki Panji yang nantinya bakal jadi ManOfTheDay. Kebetulan itu orang beberapa hari yang lalu sms gw, makanya gw tiba-tiba ada ide buat ngajak itu orang.

30 Hours On The Road

Bismillahirrahmaanirrahiim...

Sebelumnya gw mu mengucapkan Minal Aidin Wal Faidzin kepada semua pembaca sekalian. Mohon maaf apabila gw punya salah kata dan salah-salah lainnya yang menyakitkan hatimu. Semoga kita semua dapat menjadi manusia yang lebih baik dan bermanfaat lagi kedepannya.

SELAMAT IDUL FITRI 1 SYAWAL 1431 HIJRIAH

Nah, lebaran tahun ini gw sekeluarga mudik seperti tahun lalu ke Solo. Hanya saja mudik kali ini berbeda karena gw yang nyupir mobil dari Bogor ke Solo-nya. Itu masalah yang pertama, meskipun udah lumayan lancar nyupir tapi untuk lintas Jawa dan jarak 600-an kilometer lebih gini gw belum pernah nagalamin. Masalah kedua gw bakal jadi supir tunggal, karena papah udah males nyupir, kecuali kalo gw udah bener2 ngantuk. Dan papah udah gakbisa nyupir kalo malem2 karena matanya sudah agak rabun. Masalah berikutnya adalah kita baru berangkat dari Bogor Setelah Jam 12 malam H-2 lebaran. Itu adalah puncaknya arus mudik, coy!
Dan lu mungkin pada kaget kalo gw kasihtau gw baru nyampe tadi pagi jam 6, dan gw langsung ambil wudhu lantas Sholat Ied di Mangkunegaran. Ini berarti sudah kurang lebih 30 jam gw nyupir Bogor-Solo, dikurangi 6 jam gantian sama papah waktu hari Kamis siang. Berarti setidaknya gw udah nyupir 24 jam! 
Kok bisa 30 jam gitu perjalanan? naik bis aja biasanya cuma 12 jam kok. Pertanyaan cerdas!
Hubungannya dengan masalah kedua = puncak arus mudik. Kacau, macetnya parah. Gw baru ngerasain sensasi yang namanya arus mudik lebaran. Dalam waktu 1 jam aja cuma bisa dapet 1 kilometer, mau nyampe kapan lo? Ini terjadi di beberapa tempat, dan seinget gw yng paling parah itu di Jalan Tol Pejagan sama di arah Slawi mau ke Purwokerto. Padet banget, panas, kesel, pegel dan ngantuk. Bagi gw ini puasa yang sesungguhnya, semua yang gw sebutin barusan harus gw tahan. Bener-bener penutup puasa yang hebat sebelum akhirnya hari kemenangan datang.
Beres Solat Ied dan mandi serta sarapan gw langsung tepar dan baru bangun jam 5 sore, meninggalkan solat Jumat. Walhasil jam segini gw belum bisa tidur (emang biasanya juga jm segini bellum tidur si).
Tapi tidak apa-apa lah, karena sekarang waktunya lebaran, waktunya makan-makan, nambah berat badan!

Selasa, 07 September 2010

Teruntuk Gatotkaca


Rekan-rekanku tercinta, Gatotkaca...
Gw mohon maaf sebesar-besarnya apabila terjadi kekecewaan terhadap apa yang kalian semua harapkan. Persiapan yang kurang matang serta kejadian-kejadian yang tidak terduga semuanya diluar kemampuan gw sendiri.  
"Kadang apa yang terjadi tidak sesuai dengan apa yang kita inginkan"
Tapi bagi gw melihat muka kalian semua dan mendengar cerita-cerita hebat dari kalian semua sudah cukup untuk mengobati uap-uap rindu yang sudah menyesakkan dada ini.
Mungkin Allah memberikan sedikit sentilan buat gw sendiri tentang semua ini yang cuma gw sendiri yang tau.
Dan sekali lagi rekan-rekanku yang paling kusayang...
Sesungguhnya cuma kalian obat rindu terbaik dan penawar sepi ajaib yang pernah gw punya. Terkesan agak berlebihan tapi memang begitu sekiranya.
Sampai jumpa lain waktu.
Jangan pernah lupa daratan.

cheers!

Senin, 30 Agustus 2010

Pejuang Ta'jil

Udah setengah bulan lebih bulan Ramadhan tahun ini, dan udah setengah bulan lebih perjalanan menuju kemenangan. Bulan puasa di Jogja ala gue pastinya beda banget kayak puasa di Bogor. Kalo di Bogor pasti setiap sahur dan buka puasa makan selalu dirumah, yah kadang - kadang buka puasa sama teman ato nggak sama kekasih tercinta. 
Nah kalo di Jogja agak beda, gue punya kebiasaan baru. Sebenernya gue gak ada maksud apa-apa untuk posting ini sebelumnya, maka jangan punya pikiran yang enggak-enggak dulu. Jadi dari semenjak gue balik ke Jogja, gue punya waktu sekitar 2 mingguan selama di Jogja sebelum pulang lagi ke Bogor, biar lebaran nya di Bogor. Nah kalo di Jogja, gue agak alim coy! meskipun kadang-kadang, gue buka bareng di mesjid. Emang mula-mula niatnya biar dapet gratisan makanan aja, soalnya agenda "Buka Bareng" di warung makan bareng temen2 banyak banget yang pastinya menguras kantong. Cuma setelah gue rasain alhamdulillah bermanfaat juga buka puasa di mesjid tuh. Selain dapet gratisan (alias hemat pengeluaran^^), gue juga dapet siraman rohani dan juga bisa sholat magrib berjamaah yang pasti insya Allah pahalanya lebih besar ketimbang sholat sendiri. Jadi multi-manfaat banget buka puasa bareng di mesjid.
Bahkan gue punya temen yang hebat banget. Dia jelajahin mesjid-mesjid yang ada di Jogja yang ngasih makanan buka puasa gratis. Jadi dia tau mana aja mesjid yang makanannya enak-enak. Huahahahahaha...Dasar Pejuang Ta'jil

Senin, 16 Agustus 2010

MERDEKA (?)


Ini bendera merahputih yang dipasang di rumah gw. Agak terharu gw ngeliat bendera ini kebasahan ditengah hujan yang lebat mengguyur Bogor. Kebayang perjuangan Jenderal Sudirman, Imam Bonjol, Pangeran Diponegoro, Bung Karno dan pejuang-pejuang lain yang sedang memperjuangkan kemerdekaan negara yang sedang kita singgahi ini, yang membesarkan kita ini dan menghidupi kita ini. Kita gak akan bisa seperti ini tanpa perjuangan mereka.

Mungkin yang ada di pikiran para pejuang itu hanyalah, "Jangan sampai anak cucu ku merasakan apa yang aku rasakan kini (dijajah), maka sampai titik darah penghabisan pun aku akan berjuang". Karena memang cuma itu pilihan yang mereka punya. Kalo gw hidup di jaman penjajahan pun mungkin gw juga akan melakukan hal yang sama dengan mereka.
Berguyur hujan, bermandikan lumpur, luka dimana-mana. mungkin itu semua tidak sedikit pun menyurutkan keinginan yang sungguh mulia itu. Mirip dengan bendera di balkon depan yang sedang gw pandangi ini.

Sampai perjuangan mereka pun membuahi hasil. Bung Karno memproklamasikan kemerdekaan dan impian para pejuang pun semakin terwujud. Meskipun si penjajah datang kembali karena tidak terima, tapi karena para pejuang semakin kuat, mereka pun (penjajah) lari pulang ke asalnya.

Para pejuang mungkin juga semakin tersenyum karena tanah yang mereka perjuangkan bisa mereka nikmati beserta anak cucu mereka. Bahkan bisa menghidupi negara lain yang meng-impor beras dari Indonesia. tanh ini semakin perkasa dengan berdirinya gedung2 bertingkat dan teknologi yang kian maju.

Tapi liat kini, entah bagaimana raut wajah para pejuang itu. Korupsi dimana2, pengangguran merajalela, orang miskin makin kurang sejahtera. Kenapa? kenapa? kenapa kita tidak bisa menjadi seekor "Macan Asia" lagi? kenapa korupsi kita paling tinggi?
ah, sudahlah..gw gakmau terlalu tenggelam sama ini semua.

Namun, dibalik bendera yang gw pandang sekarang, gw masih bisa melihat bahwa masih ada setitik cahaya harapan yang dapat membuat para pejuang ini kembali tersenyum dan bangga. Hujan pasti akan berhenti...
Seperti yang dikatakan R.A. Kartini "Habis Gelap Terbitlah Terang"

Kamis, 29 Juli 2010

Tak Sama dengan Proyeksi Retina

Mawar yang telah lama mekar, kini semakin layu
Bukan karena musim atau iklim,tentu bukan...
Hanya saja memang aku yang menginginkannya
untuk lenyap dari kekosongan ini

Harapan itu tidak lebih kosong daripada kaleng susu bekas
nyaring senyaring - nyaringnya
keras sekeras-kerasnya menyadarkanku biar terjaga
mimpi tak sama dengan proyeksi retina

Inilah...inilah dunia itu!
Saat nalarmu menyetujui apa yang terlihat
Saat ego mu tak lagi bisa berbuat
Dan hatimu menolak untuk terpikat

Detik ini kuputuskan untuk berhenti dari perjalanan ini,
atau mungkin menundanya...

Rabu, 28 Juli 2010

Cerita Perjalanan Backpacking Bali - Lombok

Bismillahirrahmaanirrahiim...

*Maaf postingannya agak panjang dan memerlukan waktu yang lama untuk dibaca. Gw bagi per-hari biar (mudah2an) enak bacanya dan gw selipin rekapitulasi biaya setiap harinya. Untuk rangkuman yang lebih simple mungkin gw posting terpisah. Jangan khawatir, pasti gw cantumin foto-foto perjalanannya supaya imajinasi  lu gak polos. Mohon maaf juga kalo tulisan gw agak kurang bagus dibaca, itu artinya ada suatu kerusakan di bagian usus 12 jari para pembaca (apa hubungannya?!). Baiklah tidak usah berbasa-basi lagi. Silahkan menikmati.


Alhamdulillah perjalanan liburan yang udah gw rencanain berbulan-bulan lalu akhirnya berakhir dan sangat meninggalkan bermacam pengalaman yang insya Allah bermanfaat buat gw.
Dari yang hanya rencana omongan saja, pengumpulan modal sampai akhirnya terwujudkan. Semua itu bakalan jadi sesuatu yang gak bakal gw lupain seumur hidup.

Berawal dari rencana backpacker-an ke Bali 6 bulan lalu. Dan gw berusaha buat nabung dengan berbagai cara untuk menembus budget. Beberapa cara gw lakuin dengan menekan beberapa biaya seperti pengharum ruangan dan lain-lain yang gak penting. Sumpah berat banget ngumpulin uang segitu banyak bagi gw, meskipun ada orang lain yang bisa menghabiskannya dalam waktu 1 hari saja.

Awalnya kita cuma berdua melancarkan misi ini, tapi ditengah jalan adik kelas kita alias junior kita di Satya Soedirman dan di SMANSA Bogor yang bernama Ginanjar Hadiwijaya atau biasa disebut KICOL, secara tidak sengaja memutuskan untuk ikut melancarkan misi kita. Si anak bungsu yang udah berhak menjadi mahasiswa di Universitas Diponegoro Semarang ini beralasan mengisi waktu senggangnya sambil menunggu kuliah perdana atau ospek dan bermacam kegiatan kampus.
Jadi, dengan begitu personil menambah satu orang. Kita jadi bertiga. Meskipun ada beberapa kawan yang mengatakan "ingin" ikut dan sebagainya. Tapi pada kenyataanya mereka tidak "bisa" ikut dengan alasan yang bermacam macam. "Bisa" dan "ingin" menjadi 2 buah kata yang bisa sangat mengecoh!

Dan sekarang gw mau cerita tentang perjalanan gw yang cukup panjang ini. 8 hari kurang lebih Yogyakarta - Bali - Lombok - Bali - Yogyakarta. That was nice trip! Sambil menunggu nilai ujian yang akan keluar...


* * *

Senin, 26 Juli 2010

Mendadak Supir

Bismillahirrahmaanirrahiim...

Akhirnya bangun juga dari tidur yang panjang 12 jam. Badan masih lemes dan perut kosong banget karena terakhir makan jam 3 sore kemarin pas Lomba Kenal Alam 3 yang diselenggarakan oleh Satya Soedirman.
Lomba ini terakhir diadakan sekitar beberapa tahun yang lalu, pokoknya lama deh. Nah, sekarang baru diadakan kembali atas pemikiran senior-senior sing karolot eta.

Awalnya gw gak berpartisipasi langsung banget untuk bantuin persiapan pra-kegiatan seperti mecari dana, rapat koordinasi, penyusunan acara dan sebagainya karena gw masih di Jogja waktu itu. Pas gw balik ke Bogor ini baru gw bantu-bantu walaupun cuma sedikit dan setidaknya waktu kegiatan gw berpartisipasi aktif lah.
Dan gw baru tau ternyata SS pernah dan bisa membuat kegiatan yang lumayan besar seperti ini. Peserta ditargetkan 80 kelompok yang tiap kelompoknya terdiri dari 5 orang. Berarti kalo dikalikan sekitar 400 orang lho...

Acaranya tepat kemari tanggal 25 Juli 2010 berlokasi di kaki gunung Salak dengan start di lapangan Kebon Djati (jalur masuk ke Sukamantri) dan finish di Desa Taman Sari.
Kegiatannya adalah lomba lintas alam dimana ketepatan, kecepatan, kelengkapan dan kekompakan yang menjadi kriteria peniliaiannya. Tidak hanya lomba tapi juga ada kegiatan penanaman pohon bersama dan acara ini dihadiri langsung oleh bapak Wakil Bupati Bogor, Karyawan Faturrachman yang merupakan pendiri dan angkatan pertama Satya Soedirman.

Selasa, 20 Juli 2010

Kecewa Bogor

Entah kenapa gw agak kecewa dengan kota tercinta gw ini, Bogor. Setelah menunggunya berbulan-bulan agar gw bisa pulang untuk liburan dan merasakan kembali sejuk dan dinginnya kota Bogor, tapi gw malah kecewa begini. Mungkin ekspektasi gw berlebihan kali ya kalo gw pulang ke Bogor bakal gini bakal gitu dan lain sebagainya, jadinya kecewa gw juga agak lebay.

Tapi gak apa-apa lah, mungkin memang ini wajar kalo setiap hal itu berubah seiring berjalannya waktu. Gw bukan orang yang terlalu fanatik menolak perubahan yang ada. Kalau itu baik, ya kenapa enggak untuk kita dukung dan kita terima? asal jangan perubahan ke arah yang jelek.

Dan, sebenernya ini cuma masalah kerinduan gw dengan semua kenangan semasa SMA. Yang disaat gw sedang pusing dan kesepian mengerjakan tugas-tugas yang menumpuk kuliah di Jogja, kenangan itu selalu mampir dan menyisakan rindu mendalam akan kota tercinta gw ini. Dimana gw butuh banget buat ngobatin semua ini, gw harus pulang ke kota gw ini.
Tapi gw malah kecewa, saat gw baru pulang aja gw udah langsung dapat kabar gak sedap tentang temen gw sendiri. Gila! Semua emang bener-bener harus berubah kali yah?

Gw jadi suka bingung. Seseorang pernah mengatakan bahwa, "Gantungkanlah mimpimu setinggi langit!". Seseorang lain juga pernah mengatakan bahwa, "Kalo berharap jangan terlalu tinggi, entar jatohnya makin sakit".
Kira-kira, yang mana yg bener?

Yasudahlah, the life must go on... Positive Thinking lebih baik. Cuma masalah diri sendiri yang canggung dengan perubahan.

Senin, 12 Juli 2010

El Matadore

118 menit pertarungan hebat, sengit dan sangat alot di Johannesburg sana. layaknya sebuah kiblat, semua pasang mata di seluruh dunia tertuju padanya, pertandingan final WorldCup 2010.
Saat tendangan kaki kiri David Villa hampir merobek gawang Stekelenberg, teriakan riuh gemuruh di setiap kafe dan tempat nonton bareng berlangsung.
Robben yang lolos dari 2 pemain belakang dan tinggal berhadapan dengan Casillas. Pertarungan mental yang sangat hebat. Semua penonton dalam posisi seperti menahan "berak". Teriakan kecewa dan bersyukur bercampur gemuruh seiring malangnya Robben yang gagal melakukan finishing touch.
Fabregas yang baru memasuki lapangan mendapatkan kesempatan tanpa pengawalan pemain belakang musuh dan tiba di depan gawang musuh berhadapan dengan sang kiper. Kembali seluruh penonton memasang posisi seperti menahan "berak". Dan..."Ooooouuuuhhh......" nasib Fabregas tidak lebih baik daripada Robben.

Wasit terpaksa memberikan perpanjangan waktu kepada kedua tim yang sangat keras kepala yang tidak mau mengalah ini. Stamina sudah bukan lagi sebuah urusan bila "berhala" sudah di depan mata.

Andres Iniesta bermain sangat gemilang malam itu. Saat pemain belakang musuh lengah, ungkapan yang mungkin tepat menggambarkan posisi Iniesta waktu itu adalah "Right man on the right place in the right time".
Dengan satu sepakan yang kencang saja, seantero dunia pendukung Iniesta bergemuruh riang tak bisa membendung kebahagian. 2 menit terakhir!
Sudah dapat dipastikan. Pendukung tim Oranje menunduk kecewa...

Wasit meniup peluit panjang. Sorak sorai riang gembira yang belum terhenti semakin membahana. Isak tangis kekecewaan dan kebahagiaan bercampur dalam stadion Johanessburg. 
Dan "berhala" itu pun untuk pertama kalinya seumur hidup di kecup oleh Iker Casillas dan kawan-kawannya.

THE NEW WORLD WINNER!!!


Minggu, 11 Juli 2010

Go Home !

Saat ini gw di Bogor. Setelah melakukan perjalanan liburan yang cukup melelahkan tapi menyenangkan, gw rasa gw butuh istirahat dan Bogor sangat dingin sekali bila pagi tiba. Istirahat yang bakal gw nilmatin banget. Belum lagi bertemu teman-teman lama dan bertukar cerita, ini yang juga gw nantikan sejak di Jogja.

Oiya, cerita tentang perjalanan liburan gw kemarin bakal gw posting disini, sedang dalam proses karena cukup panjang. Gw mau buat semacam jurnal perjalanan gitu deh (banyak gaya).

Oke, sekarang gw mau menikmati liburan dan istirahat di Bogor, kota dimana gw tumbuh besar dan tidak tau gimana, gw sangat kangen sama kota ini.

see ya! cheers!

Minggu, 27 Juni 2010

GOOOLLL...!!!!

ALHAMDULILLAH.....

Ujian Agak Santai (baca: cobaan) akhirnya berakhir sudah. 2 minggu yang cukup menguras tenaga. Semua tenaga dan amunisi sudah dikeluarkan semaksimal mungkin insya Allah, dan sekarang tinggal berdoa agar semua hasilnya baik dan baik dan baik...aamiin.

Baiklah, sekarang gw mau ceritakan bagaimana perjuangan menghadapi UASu seminggu kebelakang. Hari-hari yang begitu mendebarkan. Seumur hidup, apalagi di SMA gw gak pernah setegang ini menghadapi yang namanya UAS dan gak pernah sebegitu girangnya menunggu saat-saat liburan. Entah kenapa ketika menjadi mahasiswa seperti sekarang yang namanya nungguin liburan itu geregetan banget! Liburan itu seperti halnya sebuah gol yang terciptakan dari tim yang kita dukung ketika melawan musuh bebuyutannya (nyambung, mentang-mentang lagi world cup), ya! liburan bagi gw yang seorang mahasiswa teknik sipil ini adalah sesuatu yang sangat dinantikan dan diharapkan, dan sungguh benar-benar LANGKA.
Seperti filosofi "gol" yang gw bicarain tadi, sebuah gol tidak akan tercipta tanpa usaha yang begitu keras, betul tidak? Nah, ini yang mau gw ceritain, seminggu perjuangan terakir sebelum liburan.

#Hari Pertama : Teknik Lalu Lintas
Seperti biasa, hal-hal yang bersifat hafalan gw pasti bikin catetan kecil di kertas terus gw taro di tempat pensil buat jaga-jaga. Setelah menganalisa soal-soal tahun sebelumnya tentunya. Dan berhubung mata kuliah TLL ini 60 persen hitungan dan sisanya hafalan, jadi gw buat deh catetan kecil di kertas seperti biasa. Yang hitungan, g belajar sama temen gw si Elpan sore sehari sebelum ujian.
Boleh dikatakan lancar lah untuk ujian mata kuliah ini. Mudah-mudahan hasilnya baik. aamiin...

#Hari Kedua : Matematika II
Nah, ini dia biang dari segala biang... Konon katanya mata kuliah ini adalah mata kuliah tersulit di semester 2 ini. Dan betul saja, belom lagi dosennya yang mengajar dengan mulut seper-empat kebuka, jadi terkadang apa yang dia ucap agak kurang sinkron sama yang mahasiswa tangkep. Dan sebenernya bahan ajar MTK 2 ini sesungguhnya berbobot 4 sks! tapi pada kenyataannya jatahnya hanya 2 sks di teknik sipil! Gak ada yang lebih menyedihkan dari ini lah...
Maka dari itu, gimana nasib seorang gw? yaaah..ente semua tau lah, gw udah sering bilang kalo gw belajr itu H-1 terus, sisanya pake ilmu yang nyangkut dikit-dikit waktu kuliah. Maka dari itu yang namanya Pengali Langrange, Laplace, Persamaan Diferensial Homogen, Eksak, bla bla bla...itu harus gw kuasain sehari! eh, salah deng..semalem maksud gw. ya! semalem! soalnya gw kemarin belajar cuma malem doang karena siangnya gw istirahat. Panas nih otak asal ente tau.
Nah, pas ujian mulai. Parahnya, gw duduk di depan! Dan ente semua tau lah apa yang terjadi. Dari 3 soal, gw cuma bisa menyelesaikan 1 saja! terus satu soal lagi gw lirik kanan lirik kiri. Dan sisanya gw pasrahin sama Yang Maha Kuasa.
Gw udah pesimis banget deh sama nilai MTK 2 gw ini. Sungguh. Dapet B aja gw udah seneng dan bersyukur banget kali ya. Janji deh gw bakal cukur bulu ketek gw kalo MTK 2 gw dapet B. Janji.
Ya sudahlah. Gw pulang ke kosan dengan badan seperti habis main badminton 15 set lawan Lin Dan sama Taufik Hidayat.
Yowis ben, nek apik yo alhamdulillah, nek mboso' yo didadik'e pelajaran ben apik kedepannya

#Hari Ketiga : Ilmu Lingkungan
Entah kenapa gw dapet tempat duduk akhir-akhir ini selalu di depan. Kalo mau positive thinking sih mungkin Allah membuat gw untuk menjauhi yang namanya kecurangan dalam ujian. Iya, mungkin saja seperti itu, karena memang itu yang terjadi, gw kagak nyontek, dan alhamdulillah ngerjain sendiri coy!
Duh si arky ko makin hari makin ganteng aja yach...
 Dan untuk kesekian kalinya minat gw tercolek oleh bidang hidro. Gw masih bingung untuk menentukan bakal kemana nanti konsentrasi gw, apakah di bidang struktur, hidro atau lalulintas. Minat awal sebenernya di struktur, dan entah mengapa seiring berjalannya waktu, apalagi setelah ketemu mata kuliah Ilmu Lingkungan ini, gw amat tertarik dengan hal-hal yang berbau environment, dan memang isu yang paling nge-trend saat ini ya memang lingkungan. Tapi rata-rata ahli lingkungan di sipil adalah orang-orang di bidang hidro/air, jarang yang bidang struktur. Justru image-nya struktur malah bertentangan dengan lingkungan.
Yasudahlah, kalo kata Om Eric Martin sih , "Going where the wind blows" aja deh ya...

#The Last Day : Statistika & Probabilitas
Berhubung dosen statistika gw baru mengajar di teknik sipil, maka belom ada referensi soal ujian akhir. Dan ini adalah sebuah masalah bagi gw, mengingat intensitas hadir kuliah statistika gw yang seperti orang nyebut gw kurang ganteng, alias sangat jarang banget gw masuk kuliah statistika. Penyebabnya adalah kuliah statistika masuk jam 07.15, you know lah...
Gw mau belajar sama temen-temen juga gw kasian sama mereka, gw gak mau gaggu belajar mereka. Jadi akhirnya gw putuskan untuk foto kopi bahan dari temen. Agak aneh memang kedengarannya, saat-saat injury time seperti ini baru motokopi bahan? ckckck *geleng-geleng*
Yah, begitulah. Beres fotokopi langusng dah gw pelajarin itu semaleman. Oiya, alhamdulillah setidaknya gw belajar. Jadi inget waktu SMA, yang namanya ulangan ato ujian apapun kagak pernah belajar gw. 
Dan akhirnya ujian mulai. Tegang bercampur seneng karena setelah beres ujian ini segala penat harus dibuang sejauh-jauhnya, rasanya pengen teriak sekeras-kerasnya dan terjun dari ketinggian 1km terus nyemplung ke laut dan bergerak gerak gak karuan melampiaskan segala penat dalam diri ini. Dan itu masih 2 jam lagi, masih ada sesuatu yang harus dituntaskan, here we go...
4 soal, open book, alhamdulillah lancar. Sang Maha Baik selalu memberikan kelancaran dan kemudahan dalam setiap kesulitan seperti apapun.
2 jam berlalu, dan...
...seperti tendangan yang sudah dinantikan dari awal...

GOOOOOOOOOOOOOOOOOLLLLLLLLLL.........!!!!!!

Sabtu, 19 Juni 2010

Dream, Do and Pray

Minggu pertama Ujian Agak Santai telah usai. Belom, ini belom berakhir sepenuhnya! Aiih...betapa sedihnya..
Tapi gw harus tetep fight buat hadepin itu yang namanya UASu...Astaghfirullah..
Baiklah, saya mau bercerita tentang seminggu yang agak menyebalkan, penuh semangat dan penuh perjuangan.

#Hari Pertama : Geomatika
Gw gak terlalu belajar banyak, karena gw merasa udah mengerti cara penyelesaian nya soalnya gw kemarin ngerjain tugas yang dikasih sama asisten dosen yang gagah perkasa itu. Dan ketika ketemu itu yang namanya soal UAS, gw diem sebentar.
"Alamak, model soalnya beda sama yang gw anggap bisa!"
Dengan jurus lika-liki tepan-tebel alias lirik kanan lirik kiri dan tengok depan tengok belakang, gw berhasil mengerjakan soal geomatika itu sekenanya. -_-
Ujian beres, okelah kita serahkan kepada Sang Maha Kuasa apa yang telah kita usahakan.
Dan otak ini harus beristirahat sejenak sebelum nanti malamnya bersiap-siap lagi untuk "melendut".

#Hari Kedua : Analisis Tegangan Regangan dan Deformasi
Semalam sebelumnya gw belajar gak belajar bareng siapa2, gw cuma belajar sendiri di kosan. Baca-baca bahan tentang Torsi, Lendutan, Kolom Tekan. Dan mencoba me-review soal-soal yang udah dikerjain.
Merasa udah cukup dan otak sudah mentok, maka laptop dibuka dan lanjutin Plant Vs Zombie, hahahaha.
Sebelum ujian dimulai jam 10, gw mencoba untuk berbagi ilmu dulu, eh kebalik maksudnya menimba ilmu lagi ke kosan temen gw si Neil dan ternyata disana juga udah ada Ipong Teguh dan Jeffry yang saling bertukar pikiran. Oke dari sini gw dapet ilmu satu tentang Lingkaran Mohr.
Ujian Dimulai, Oh my God! Soal cuma ada 4, diberi kebebasan untuk mengerjakan 3 saja. Soal tentang Kolom tekan, Analisis Tegangan Regangan(LingkaranMohr), Lendutan, dan Torsi. Tapi model soalnya kacau! itu masalahnya. Jurus lika-liki dan tepan-tebel gw juga belom cukup dewa soalnya susah bgt yang namanya ngelirik angka-angka, apalagi yang tulisannya kayak tulisan dokter. Bisa sakit jiwa mata gw nanti. Dan akhirnya beres juga soal-soal itu gw kerjakan selama 120menit sekenanya.

Minggu, 13 Juni 2010

Love Or Obession ?



Ini semua berawal dari obrolan kita ber-empat di warung nasi goreng gila di daerah sekitar kampus UNS. Obrolan sehabis makan antara gw, Abdu, Egi dan Tegar.
Beberapa menit setelah makanan habis, kita ngobrol ngalor ngidul...dan tiba-tiba Tegar nyeletuk,

"Sekarang gini, bedanya CINTA sama OBSESI apaan coba?"

Abdu langsung ambil alih obrolan,

"Jelas itu beda banget..!"

Tegar sepertinya punya pandangan berbeda, gw dan Egi masih mengamati,

Jumat, 11 Juni 2010

Manusia Ter-Malas Sejagat

Bismillaahirrahmaanirrahiim...

Berasa udah lama banget meninggalkan blog ini padahal baru sekitar seminggu. Alasannya mungkin akhir2 ini gw banyak kegiatan banget sampe kewalahan (sok sibuk!). Dari mulai latihan band yang gak berenti-berenti buat manggung di Pentas Aksi Sipil, sampe suara gw hampir ilang nyanyiin Daddy Brother Lover Little Boy nya Mr.Big. Sumpah ampun dah, masih harus lebih sering lagi berguru sama Om Eric Martin. Sampai penampilan yang kurang bagus di panggung, suara gw cekak! Gakpapa deh, yang penting pengalaman, mudah-mudahan lain kesempatan bisa lebih baik lagi.

Saat ini gw berada di Solo. Sebenernya minggu ini adalah pekan tenang sebelum menghadapi Ujian Agak Santai (UAS). Ya! gak kerasa sudah UAS lagi. Kayaknya baru kemarin kepala gw botak terus ngerjain tugas2 Ospek di kosan sampai begadang.


Minggu Tenang memiliki 2 arti bagi gw saat ini. Seminggu untuk belajar atau seminggu untuk bersenang-senang. Nah, ini yang masih susah buat gw untuk mengartikannya. Selama ini hati gw lebih cenderung ke arti yang kedua, bersenang-senang! Tentu saja beginilah mahasiswa kayak gw kalo dikasih hari libur, apalagi seminggu penuh.
Kalo dihitung, berarti sekarang H-3 menuju UAS dan H- beberapa jam menuju FIFA World Cup 2010. Tuh kan makin menjadi dah kemalesan gw.

Saat kayak gini dah gw butuh nyokap gw buat nyemangatin gw biar gak males-males lagi. Rindu banget gw sama ibu gw tercinta yang paling hebat sepajang masa ini. Kalo gw belum bangun waktu subuh, pasti dia bangunin gw meskipun caranya agak maksa. Kalo gw belum solat juga, dia cubitin dah kulit di sekitar paha gw biar gw solat, karena ia tau kalo itu bagian yang paling sakit kalo dicubit.
Really need a person to make me more powerful in this time.

 Oiya, tadi baru buka blogger ternyata ada fasilitas baru untuk mengganti template. Setelah gonta-ganti template beberapa kali. Insya Allah ini adalah template terakhir dan gak akn ganti-ganti lagi dah. Udah jatuh cinta gitu lho pada pandangan pertama..^^

cheers!

Jumat, 28 Mei 2010

G i L a

nglotok nyangkut terjepit terkunci 
terjebak gakbisakeluar bosan nyarisgila jenuh
pekat larut tahanan
jalanbuntu ujungtebing labirintakberpintu dalam terperosok
G I  L A .

Ammpuuun........!!!

Selasa, 25 Mei 2010

Aku Rela

Kamu terlihat lebih cantik dari biasanya. Sambil memeluk hadiah yang aku berikan dan tersenyum. Senyum dari segala kebahagiaan yang kamu punya. Senyum yang dapat membuat orang lain juga tersenyum melihatnya. Terutama diriku sendiri.
Aku tidak akan pernah menyesal selama membuatmu bisa tersenyum seperti itu. Melainkan sebaliknya, Aku lebih baik mengutuki diriku sendiri bila tangismu terjadi.
Karena aku tahu, yang kamu inginkan kebahagiaan. Maka sebaik-baiknya diriku aku berikan.
Kalaupun itu semua belum cukup benar, aku rela.
Aku rela, kamu bahagia.
Aku rela, kamu tersenyum.
Aku rela, aku bersedih.
Yang penting,
senyum kamu tetap seperti itu ya



Minggu, 23 Mei 2010

Cerita Pagi

Jam weker memaksaku untuk terjaga dari mimpi yang bahkan satu jam kemudian aku lupa.
Sekejap menoleh waktu, lalu bergegas menyucikan diri
dan bersujud untuk bersyukur akan semua nikmat yang telah diberikan-Nya pagi ini, kemarin, dan seterusnya
Setelah itu, aku merasa lebih baik dari sebelumnya.

Saat ku-buka pintu, sinar mentari sudah menungguku setia
Senyum kian tersungging seirama nafas yang kuhela

Kicau burung, sejuk embun, dan hangat mentari
Aku bersyukur masih bisa menikmati semua ini
Dan aku akan lebih bersyukur lagi
Bila dirimu ada disini

Kamis, 20 Mei 2010

Almost

Suara yang tidak semerdu dahulu memicu kemelut setiap saat
Setiap hal yang mungkin sangat kecil, terasa sangat besar dan berat
Ketika hal tabu itu keluar dari mulutnya, yang sungguh memekakan telinga
sebenarnya justru menyayat hati

Kurang dari semenit air mata mengalir
tersimpan kesedihan yang sangat dalam di setiap bulir
Tentang segala perjuangan dan kesabaran
Tentang kesetiaan dan rasa sayang

Bahkan, sebegitu kuatnya sampai semua nyaris terjadi

Senin, 17 Mei 2010

Weekend Smoker Goes to Sky

Bismillahirrahmaanirrahiim,,,

Gak kerasa, udah mau hari Senin lagi dan artinya udah harus melaksanakan rutinitas lagi. Setelah seminggu ini gw laluin dengan kegiatan yang agak berbeda, sampai-sampai gw bolos kuliah beberapa hari.
Karena hari Kamis tanggal 13 Mei libur, gw naik gunung Sindoro buat sekedar refreshing menghilangkan penat. Dan alhasil kaki gw malah bengkak-bengkak males jalan pas turun gunung, jadi agak males buat masuk kuliah hari Jumat dan Sabtunya.

Cukup mengisi liburan gw kali ini pendakian Sindoro kemarin, meskipun gw anggap sebagai pendakian terburuk seumur hidup gw mendaki, karena cuacanya Allahu Akbar...luar biasa ekstrim, dan tanjakannya masya Allah...80 derajat ada kali. Cukup menguras fisik dan mengikis mental pendakian kemarin. Tapi semua terbayar setelah sampai puncaknya seperti biasa. Selalu ada hikmah yang bisa diambil dalam setiap pendakian.
Bagi gw pendakian gunung itu ibarat menjalani kehidupan nyata. Untuk mencapai apa yang di-impikan, kita harus berusaha meraihnya, dan semuanya perlu persiapan yang matang. Terkadang rintangan menghadang, dan membuat kita jatuh jauh kedalam jurang keputus-asaan. Di titik itulah mental dan daya juang manusia diuji, seberapa besarnya dan seberapa kuatnya. Sampai semua yang telah di-impikan tercapai, dan kita sadar bahwa kita hanyalah makhluk yang sangat kecil sekali dan tidak pernah cocok dengan kata sombong seharusnya. Manusia tidak akan bisa hidup sendiri.
Sungguh, pelajaran yang bermakna.

Hari Sabtunya, tepatnya malam Minggu yang biasanya menjadi malam yang paling indah bagi para remaja seusia gw, gw habiskan dengan menonton film bersama Abdu dan Philip. Kita nonton Tokyo Tower, dorama Jepang yang keren banget! sumpah, gw gak bisa bendung dah nih airmata kalo nonton ini. Kalo ada yang nonton ni film trus gak nangis, mungkin dia kagak sayang sama ibunye.
Udah ah, kagak mau sedih-sedihan gw...

Oiya, gw mau cerita tentang program gw yang namanya Weekend Smoker (teret...teret...teret...). Ini adalah program buat gw sendiri dimana program ini guna mengurangi kadar asap tembakau yang masuk ke paru-paru gw, karena gw tau itu gak baik buat kesehatan gw, tapi semua udah terlanjur dan saraf udah terjangkit. Gw berusaha untuk berhenti, sedikit demi sedikit.
Jadi gini, programnya sederhana aja sih, gw cuma nge-rokok pas weekend aja (Sabtu-Minggu). Dengan begini, setidaknya intensitas merokok gw semakin berkurang, dan insya Allah bersih dari rokok, aamiin.
Dulu sebenrnya gw pernah berhenti ngerokok selama hampir setahun kalo gak salah, itu waktu SMP kelas 3 deh kalo gak salah. Gak tau gara-gara apakok bisa selama itu gak ngerokok, dan gw juga gak tau kenapa kok bisa ngerokok lagi pas masuk SMA.
Temen gw si Ipong alhamdulillah udah bisa 5 bulan bebas dari rokok. Dia bilang cuma gara-gara nyokapnya ngomong sesuatu yang bikin dia tersentuh dan gak akan mau ngerokok lagi.
Sekarang giliran gw, mudah-mudahan hidup gw gak sia-sia.

Hoaaahhhmmm-_- ngantuk, besok harus kuliah pagi.
see ya
cheers!

Minggu, 16 Mei 2010

Andai

Andai yang namanya MESIN WAKTU itu ada, gw bakal pake itu dan balik ke masa lalu.
Gw putar pengatur waktunya sampe ke tahun 1997, saat gw masih asik bikin helm ninja dari kertas koran yang diajarin Bu Erna. Waktu itu, sekitar semenit setelah Bu Erna mengajarkan cara membuat helm ninja di depan anak-anak di kelas, gw paling pertama membuat helm ninja itu. Dan langsung gw tunjukkin ke Bu Erna. Semua anak-anak di kelas minta ajarin ke gw. Salah satu bagian yang indah dalam hidup gw.

Gw pengen banget balik ke masa-masa gw masih kecil dulu, sebelum berangkat ke TK dan sebelum Mang Aip(supir jemputan) menjemput gw jam 6 pagi, gw udah siap dengan seragam rompi hijau TK AKBAR dan sedang meminum beras kencur di depan rumah. Gw rindu saat seperti ini...
Di TK, di kelas ketika jam istirahat tiba, kita saling tukeran bekal makanan. Indomie goreng biasanya yang ibu buatin buat gw bawa ke sekolah. Dan temen gw yg namanya Gogon selalu setiap hari bawa bekel sosis.
Atau waktu istirahat tiba, gw dan temen-temen main ayunan, njot-njotan, dan puter-puteran(gw rada gaktau nama permainannya).
Dulu gw sering nangis di sekolah gara-gara gw gak diajak main sama temen TK. Terus gw menyendiri dan nangis. Tapi dengan begitu justru para wanita menghampiri gw dan memberikan perhatian ke gw. hehehe..
"kenapa, cky? kok nangis?"
gw cuma bisa diem aja. Hehehe...
Dan piala satu-satunya yang pernah gw dapet secara pribadi selama hidup gw, gw dapetin pas gw masih TK, yaitu juara 3 lomba mewarnai. Pialanya insya Allah masih ada di rumah di pajang di lemari.
Gw juga sering banget baca-baca ensiklopedia yang ibu beliin ke gw. Maka dari itu gw mulai mengenal tentang dunia dan sains.

Mungkin ini hanya sekedar pelarian gw aja dari kebosanan rutinitas mahasiswa rantau kayak gw ini yang kerjaannya itu-itu aja.

Mudah-mudah dengan nulis begini, gw lebih merasa enak dan lebih fresh lagi menjalani aktifitas. Yah seenggaknya kebawa ke mimpi lah karena abis ini gw mau tidur.

Goodnite, good dream, and goodbye...^^

Not Ordinary

Sekarang weekend, seperti biasa...
Film baru, cerita baru. Sangat menyentuh hati sampai airmata tak terbendung.
Kebiasaan lama, bertahan dikosan. Keluar hanya untuk makan.
Beban biasa, tugas - tugas yang menumpuk, responsi yang menunggu jadwal.
Tembakau biasa, kadang beli kadang "dikasih", tapi hanya weekend
Hanya perasaan yang tidak biasa.

Entah tidak tahu kenapa dan bagaimana semua terjadi setiap hari.
Entah raga ini, hati ini kian rapuh untuk melakukan hal yang sudah-sudah, hal yang di-inginkan.
Gw gak bisa bohong soal ini.
Mungkin ini diferensial pertama dari persamaan sebuah emosi.
Semua keinginan tidak lagi sepaham. Masing-masing memandang dengan sudut pandang berbeda.

Gak bisa kalo gak jujur untuk sedih bila mendengarnya kecewa.
Hati ini serasa ikut tersayat, pikiran ini pun meronta bertanya-tanya, "Bagaimana caranya??"

hhmmmm....tidak biasa...sungguh...tidak biasa...

i need to decide, for the best of you and me...

Rabu, 12 Mei 2010

Between

Mereka yang menamai dirinya orang paling benar sedunia, mungkin selalu salah dimata seorang petani miskin dengan penghasilan tak menentu. Atau mereka yang selalu berteriak meminta kebenaran kepada orang yang paling benar sedunia, mungkin saja tak berarti apa-apa dimata seseorang dibalik meja kerjanya. Duduk dengan menahan berat badannya sendiri sambil "bersosialisasi" di dunia maya.

Ketika aku melakukan apa yang aku anggap benar, ternyata di lain sisi salah besar. Ketika seseorang mencoba menghiburku, dampaknya 180 derajat dan membuatku semakin emosi.
Mis-komunikasi? atau memang semua yang ada di dunia ini itu relatif? Tidak ada aturan, tanpa kesepakatan?
Lalu hal apa yang bisa membuat semua orang bahagia?
Padahal beberapa orang menganggap perbuatan mencuri itu menyenangkan...
Sungguh sulit dan pelik untuk memikirkan ini.

Jumat, 07 Mei 2010

Sempurna

Bila cakrawala tampak jelas membentang membelah bumi dan sinar matahari terbias seirama. Ketika gumpalan awan berarak dibawah kaki kita. Saat angin berhembus lembut membangkitkan badan yang letih berjalan. Aku tidak pernah merasa sekecil ini diantara jutaan keajaiban yang mengelilingiku. Di ketinggian itu aku teringat, akan semua perbuatanku, yang tidak seharusnya aku lakukan. Aku teringat, tentang kesewenang-wenangan ku selama ini, terhadap bumi.
Hangatnya sinar mentari menyadarkan ku kembali. Kesombongan, ke-egoisan, serta antek-anteknya adalah perbuatan yang tidak pantas. Sungguh aku malu. Kita benar-benar tidak tahu terima kasih!
Sewaktu kecil mewarnainya dengan warna hijau, sekarang warnai dengan panas api. Hilang sudah...
Langit bagaikan lukisan saat itu. Lukisan indah tentu saja, sangat indah! Jantungku berdenyut cepat sekali, ketika lautan awan berombak seakan mengajakku terlelap diatasnya. Dan lidahku tak berhenti berucap, "Subhanallah...Allahu Akbar..!"
Di ketinggian ini aku hanya ingin berterima kasih kepada-Mu atas semua mahakarya yang sempurna, yang tak berhenti Engkau berikan. Sungguh tiada yang lebih sempurna selain diri-Mu yaa Allah...

Senin, 03 Mei 2010

Sebelum Tidur

Bismillahirrahmaanirrahiim..

Baiklah sebelum tidur, gw mau posting dikit dulu ahh...

Hari ini, Minggu, 2 Mei 2010. Adalah Hari Pendidikan Nasional. Hari ini temen gw yang namanya Aldi juga ber-ulang tahun, makanya dia dikasih nama Rianido Aldila Hardiknas. David Beckham juga kalo gak salah hari ini ulang tahun deh.

Seseorang : "Terus???"
Arcky : "Udah, gw cuma mau ngasih tau doang, sekedar share..."
Seseorang : "Gajelas deh, kasian siah..."
Arcky : "Iya siah kasian siah gw.." (sambil jedot2in kepala ke tembok, di temboknya ada duri tajem, tapi terbuat dari gabus, jadi gak kenapa2 deh..)


Kagak bohong ini mah, suer banget gak tau kenapa garing banget. Aneh...
Pusing siah, gak usah dipikirn deh biar gak pusing, eh kepikiran deh.. Eh jadi pusing lagi kan...
Stop..stop..stop...
Aduh bingung deh, pusing apa enggak ya gw teh ini? ih pusing siah...

Sabtu, 01 Mei 2010

Struggle

Recent song : Struggle - BIP 

Di tengah keramaian
suara riuh rendahnya dunia
Dan kurasa sangat sepi
Hanya suaramu ingin kudengar
di kesunyian ini
dan memecah keheningannya


Kemanapun aku pergi
tiada tempat bisa menghiburku
Aku pun semakin sepi
Hangat pelkmu ingin kurasa
di malam yang dingin ini
Dan memecah kebekuannya


Takkan pernah ku berpikir berpaling darimu
Walau kesepian menyiksa
Tak sedikit kumerasa lelah denganmu
Walau kau tak ada disini


Diantara banyaknya manusia
berpasangan dan berbagi rasa
Aku hanya menyaksikan
hanya dirimu yang aku tunggu
sampai kini ku bertahan
dan menerima kenyataan


Takkan pernah ku berpikir berpaling darimu
Walau kesepian menyiksa
Tak sedikit kumerasa lelah denganmu
Walau kau tak ada disini....


Bulan April mungkin bulan yang cukup berat, apalagi menjelang akhir bulan.
Banyak banget kecerobohan yang gw lakuin dan hal-hal lain yang bikin gw patah arang dan hampir seperti mayat berjalan, bahkan tidak berjalan sama sekali!
Sudah lelah habis pikiran, jiwa, dan raga ini kayaknya. Bingung, bagai sehelai bulu angsa tertiup angin tanpa tujuan.
Sampai akhirnya gw bisa Struggle dan melewati itu semua. Sampai hari ini..
I don't really know what the future brings...
Semoga bulan Mei ini semua hal yang baik terjadi...

Bismillahirrahmaanirrahiim....