Senin, 17 Mei 2010

Weekend Smoker Goes to Sky

Bismillahirrahmaanirrahiim,,,

Gak kerasa, udah mau hari Senin lagi dan artinya udah harus melaksanakan rutinitas lagi. Setelah seminggu ini gw laluin dengan kegiatan yang agak berbeda, sampai-sampai gw bolos kuliah beberapa hari.
Karena hari Kamis tanggal 13 Mei libur, gw naik gunung Sindoro buat sekedar refreshing menghilangkan penat. Dan alhasil kaki gw malah bengkak-bengkak males jalan pas turun gunung, jadi agak males buat masuk kuliah hari Jumat dan Sabtunya.

Cukup mengisi liburan gw kali ini pendakian Sindoro kemarin, meskipun gw anggap sebagai pendakian terburuk seumur hidup gw mendaki, karena cuacanya Allahu Akbar...luar biasa ekstrim, dan tanjakannya masya Allah...80 derajat ada kali. Cukup menguras fisik dan mengikis mental pendakian kemarin. Tapi semua terbayar setelah sampai puncaknya seperti biasa. Selalu ada hikmah yang bisa diambil dalam setiap pendakian.
Bagi gw pendakian gunung itu ibarat menjalani kehidupan nyata. Untuk mencapai apa yang di-impikan, kita harus berusaha meraihnya, dan semuanya perlu persiapan yang matang. Terkadang rintangan menghadang, dan membuat kita jatuh jauh kedalam jurang keputus-asaan. Di titik itulah mental dan daya juang manusia diuji, seberapa besarnya dan seberapa kuatnya. Sampai semua yang telah di-impikan tercapai, dan kita sadar bahwa kita hanyalah makhluk yang sangat kecil sekali dan tidak pernah cocok dengan kata sombong seharusnya. Manusia tidak akan bisa hidup sendiri.
Sungguh, pelajaran yang bermakna.

Hari Sabtunya, tepatnya malam Minggu yang biasanya menjadi malam yang paling indah bagi para remaja seusia gw, gw habiskan dengan menonton film bersama Abdu dan Philip. Kita nonton Tokyo Tower, dorama Jepang yang keren banget! sumpah, gw gak bisa bendung dah nih airmata kalo nonton ini. Kalo ada yang nonton ni film trus gak nangis, mungkin dia kagak sayang sama ibunye.
Udah ah, kagak mau sedih-sedihan gw...

Oiya, gw mau cerita tentang program gw yang namanya Weekend Smoker (teret...teret...teret...). Ini adalah program buat gw sendiri dimana program ini guna mengurangi kadar asap tembakau yang masuk ke paru-paru gw, karena gw tau itu gak baik buat kesehatan gw, tapi semua udah terlanjur dan saraf udah terjangkit. Gw berusaha untuk berhenti, sedikit demi sedikit.
Jadi gini, programnya sederhana aja sih, gw cuma nge-rokok pas weekend aja (Sabtu-Minggu). Dengan begini, setidaknya intensitas merokok gw semakin berkurang, dan insya Allah bersih dari rokok, aamiin.
Dulu sebenrnya gw pernah berhenti ngerokok selama hampir setahun kalo gak salah, itu waktu SMP kelas 3 deh kalo gak salah. Gak tau gara-gara apakok bisa selama itu gak ngerokok, dan gw juga gak tau kenapa kok bisa ngerokok lagi pas masuk SMA.
Temen gw si Ipong alhamdulillah udah bisa 5 bulan bebas dari rokok. Dia bilang cuma gara-gara nyokapnya ngomong sesuatu yang bikin dia tersentuh dan gak akan mau ngerokok lagi.
Sekarang giliran gw, mudah-mudahan hidup gw gak sia-sia.

Hoaaahhhmmm-_- ngantuk, besok harus kuliah pagi.
see ya
cheers!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar