Rabu, 22 Desember 2010

Pahlawanku


Mungkin kalo ditanya, "Untuk apa sih lo hidup di bumi, cky?". Salah satu jawabannya adalah gw mau bahagiain ini orang, ibu gw. Gw gakbisa nyamain dia dengan siapa - siapa di bumi ini. Bagi gw, dia merupakan pahlawan, pelindung, pengasuh, pembimbing dan keajaiban.
Ibu gw gak pernah ngitung berapa banyak uang yang dia habiskan untuk membeli susu ibu hamil, check up ke dokter, beli peralatan bayi, biaya persalinan dan perawatan, beli susu balita, bayar uang sekolah, beli makanan pagi siang sore untuk 3 orang anak, dan perlengkapan lainnya, dia gak pernah menghitung, bahkan gak pernah nagih ke gw. Ibu gw juga gak pernah ngeluh kalo sampe 9 bulan berbagi nutrisi dengan "parasit" nakal yang bakal lahir ke dunia. Setelah lahir ke dunia pun nyokap gw tetep gak pernah ngeluh berjuang banting tulang ngurusin gw. 

Bangun paling pagi saat yang lain masih tertidur dan langit pun masih gelap. Ibu gw udah solat subuh dan nyiapin makanan buat sekeluarga. Dia selalu buatin gw susu, makanya gw doyan banget sama susu. Setelah itu dia harus siap-siap dan ngejar kereta buat berangkat ke kantor. Ya, udah tua begini ibu gw masih kuat naik kereta, ekonomi pula. Dia bilang kalo kereta api selain murah juga cepat, dia bosen dgn kemacetan jakarta kalo naik mobil atau bis. Beres ngantor sampai rumah setengah 6 menjelang magrib, kadang-kadang sampai malem kalo ada rapat dan kadang-kadang lembur. Dia selalu pengen kalo udah masuk waktunya magrib, anak-anaknya udah dirumah semua dan solat magrib berjamaah. Beres solat magrib ibu gw pasti ngaji sampe waktu isya, habis itu nyiapin makan malem. Tapi ibu gw kadang-kadang makan belakangan, ngehabisin makanan-makanan yang gak habis di meja makan biar gak mubazir. Kadang-kadang ibu gw belum bisa tidur karena nungguin si Gindud yang sering pulang malem di atas jam 12. Atau kalo ibu gw udah tertidur dan pintu rumah sudah terkunci semua, ibu gw bangun jam setengah 1 malam karena ketukan pintu si Gindud. Ibu gw bangun dari tidur dan turun ke bawah untuk bukain pintu.

Dulu waktu kecil sih gw gak mikir apa-apa, tapi udah segede gini gw mikir dan kasihan sama ibu gw yang terus-menerus bekerja buat ngehidupin anak-anaknya. Bolak balik Jakarta - Bogor dalam 5 hari. Gw malu banget kalo gw males banget berangkat kuliah padahal jaraknya cuma sejengkal dari kos.
Pasti ibu gw juga sudah capek bekerja dan pengen beristirahat, tapi dia gakbisa karena dia mau nyekolahin gw dan terus membesarkan gw agar kelak gw bisa mandiri dan bisa hidup tanpa bantuan dia lagi.

Saat gw merasa suntuk dan mulai keok ngejalanin perkuliahan yang alot kayak daging rusa, cuma orang tua gw, khususnya ibu gw yang bisa jadi tenaga buat gw bangkit lagi dan semangat ngehajar itu semua.
Dulu saat weekend di rumah, gw berdua sama ibu nonton TV acara backpacker gitu, saat itu lagi episode Turki dan di TV ditampilkan si pembawa acara yang sedang berjalan-jalan menikmati keindahan Turki sambil menikmati eskrim Turki yang belinya aja setengah mati sampe harus dikerjain dulu. Tiba-tiba ibu gw bilang, "Ibu pengen banget kesana...".
Sejak saat itu, gw bermimpi dan mulai berjuang agar suatu saat nanti gw bisa mewujudkan keinginan ibu itu meskipun dia gak minta ke gw secara langsung. Jalan-jalan ke Turki.

Gw paling sensitif kalo udah bicarain tentang ibu gw. Gak jarang air mata pun menetes, bahkan sampe nangis ketar-ketir gw. Kalo inget ibu pasti yang paling pertama keluar di otak gw adalah gambaran-gambaran masa kecil gw yang begitu bahagia, gak bakalan cukup 1 trilyun halaman buat gw nyeritainnya.

Ibu, mungkin arcky belum bisa ngasih apa-apa ke ibu. Tapi yang perlu ibu tahu, arcky selalu sayang sama ibu bagaimanapun, kapanpun dan dimanapun. Dan arcky akan selalu berusaha untuk membuat ibu bahagia. Cuma ibu yang bisa memompa semangat arcky buat terus ngejalanin hidup ini. Terima kasih atas doa yang selalu ibu tujukan ke Tuhan untuk kesehatan dan kesuksesan arcky.
Maafin kenakalan-kenakalan arcky, bu...  
You're the greatest woman on the earth!
-- Salam rindu, Anakmu


"Yaa Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, 
aku mohon jadikanlah kedua orang tua ku menjadi penghuni surga-Mu. 
Lindungilah mereka dari siksa api neraka.
Sayangilah mereka seperti mereka menyayangiku sewaktu aku kecil. 
Lindungilah mereka dari berbagai marabahaya. 
Perbanyaklah rizki mereka. 
Bahagiakanlah mereka yaa Allah..."

Jumat, 17 Desember 2010

My Binocular

it has been a week, i'm not using my binocular
i'm tired
there's something more that i can do, beside using my binocular
in fact, i couldn't get nothing by using my binocular,
except the beauty scenery
But it's not time to see the scenery anymore,
because
my feet stand not on that scenery that appears through my binocular
i will fall if walking while using my binocular.

Maturity

Beberapa jam yang lalu ketika gw sedang asik mengerjakan Tugas Laporan Mektan gw di Kaem (KMTS), tiba-tiba gw dikagetkan oleh teriakkan, "Woy cepet keluar! Ada yang diculik di KPTU!"
Gw panik dan langsung keluar...

Ternyata ada masalah pasca pertandingan basket yang akhirnya berujung tawuran, lebih tepatnya sih penyerangan terhadap anak-anak fakultas teknik. Nah si temen gw barusan yang mengagetkan gw tadi ngajakin gw dan anak-anak sipil yang lagi ada di Kaem buat gabung se-teknik dan nyerang balik bales dendam.
Gw ngikut-ngikut aja, dalam pikiran gw ya temen sefakultas kita sendiri minta bantuan, masa gak kita bantu? apalagi saat itu anak sipil sedikit banget, jadi gw merasa harus ngebantuin supaya gak malu-maluin nama sipil.
Gw sampe bawa-bawa kayu yang disodorin sama temen gw. Seakan siap banget buat perang.
Namun ternyata "perang"-nya gakjadi...

Ketika semua bubar dan anak-anak sipil bikin briefing sendiri di depan Kaem yang dipimpin Botak (Ketua KMTS), gw merasa tersentil oleh kata-katanya Botak yang kira-kira begini, 
"Lu semua pada ngapain sih? Kita cerdas dikit lah. Gara-gara masalah sepele doang malah yang susah ujung-ujungnya kita sendiri. Gw cuma gak pengen ada dari kita yang kenapa-kenapa. Jangan sok merasa preman teknik deh. Kalo temen kita emosi kita tenangin dulu jangan malah terpancing emosi juga buat bantuin nyerang. Lagian ajakan gak masuk akal gitu diladenin."
Bener juga kata nih orang, gilak! gw barusan sok-sok ngejago banget yah pikir gw... Pendek banget pemikiran gw waktu itu. 

Sejak saat itu gw baru tau kalo sejarahnya Sipil itu SOLID bukan karena hanya memang kuat, tapi juga cerdas dan kompak, gak berpikiran pendek dalam artian dewasa. Ini yang bikin Sipil dari dulu disegani dan dihormati. 
Dan sejak saat itu juga gw salut sama Botak. Kedewasaannya diluar perkiraan gw. Gak salah dia jadi ketua KMTS.

And it's all about growing maturity. Hari ini insya Allah gw lebih mengerti kedewasaan dari sebelumnya.

Sabtu, 11 Desember 2010

Some Messy

"There's only one way to fix me up and heal the mess in me.
GO AROUND THE WORLD!

Jumat, 10 Desember 2010

90 degree

Finally, there is triple you in purple, like a piece of puzzle.
Not alone anymore, the scene that i've been searching for.
For a second, i can't believe my eyes.
i can't stop my heart's beat, my blood flowing till my feet.
then i'm laughing at my self while rotating my head 90 degree to the left.

Sometimes, life is not the same as the scene of movie
Sometimes, there's something that we shouldn't get
Sometimes, false dreaming makes your mind wider than before
Sometimes, we should be more realistic

Rabu, 08 Desember 2010

Pantai Code

Dampak dari letusan Gunung Merapi beberapa waktu yang lalu masih terasa sampai sekarang, dan mungkin akan berlangsung sampai lama. Dari mulai rumah-rumah korban yang hancur lebur rata oleh tanah, ladang pertanian yang lumpuh total, sampai banjir yang bercampur material yang dapat merobohkan perkuatan-perkuatan lereng di bantaran sungai-sungai.

Beberapa hari yang lalu gw bersama ForKom Teknik Sipil se-DIY dan mahasiswa dari UII turun ke bantaran kali Code untuk membantu warga membuat tanggul penahan banjir. Fungsinya untuk menahan air masuk ke pemukiman warga jikalau banjir terjadi (#nowpaling Jikalau - Naif). Tanggulnya sendiri dibuat sederhana dan memanfaatkan bahan yang ada. Jadi pasir material dari Gunung Merapi yang mengendap di sungai, yang jumlahnya sangat banyak itu dikeruk dan dimasukkan kedalam karung beras lalu di-ikat. Nah, satu persatu karung beras yang telah terisi pasir ini disusun sedemikian rupa di pinggiran sungai membentuk sebuah tanggul dengan tinggi kurang lebih 1,5 meter. Ini buka pekerjaan yang mudah...

Pengikat karung
Tentunya untuk mengerjakan ini diperlukan tenaga manusia yang banyak agar efektif. Dibantu warga, para relawan membuat tanggul satu persatu dan menyusunnya sepajang pinggiran kali Code. Ada yang menggeruk pasir, ada yang bagian masukin pasir ke karung, ngiket, dan bagian ngangkut-ngangkut karung yang udah diisi untuk kemudian disusun. Karena cuaca wakt itu amat panas, ada juga yang iseng maen air di sungai -_-

Penggeruk pasir (bukan) ilegal
Yang bikin gw takjub, material pasir dari gunung Merapi itu banyak banget, sampe kali Code yang dulu kedalamannya bisa sampe 1,8 meter sekarang hanya selutut kaki paling dalem. Itu akibat pasir yang mengendap di dasar sungai. Dan ada yang lebih bikin gw takjub lagi, ternyata tempat yang gw pijak saat itu belum pernah ada sebelumnya. Jadi gw berdiri diatas endapan pasir yang tertumpuk di belokan sungai, saking banyaknya, sampai melebihi tinggi mukai air sungai. Wih! Jogja punya tempat wisata baru nih... Pantai Kali Code...
Pantai Code
Beberapa hari setelah itu, hujan yang sangat lebat mengguyur Yogyakarta. Banjir! 
Mudah2an tanggul yang sudah dibuat bisa berfungsi dengan baik.
Malamya setelah hujan mereda, Tim Posyanis UGM memantau daerah bantaran kali Code dan mereka semua hanya bisa menggelengkan kepala.
Besok paginya, tepat saat Tahun Baru Islam gw pun ikut menggelengkan kepala setelah berada di lokasi dan melihat apa yang telah diakibatkan oleh banjir semalam. Tanggul yang telah dibuat beberapa hari lalu tidak bisa berbuat banyak, bahkan beton pun hancur tergerus aliran air sungai yang banjir bercapur material-material Merapi.
karung tanggul yang udah jadi
Jadi, menurut warga ketika banjir terjadi, tak lama perkuatan beton untuk menahan lereng di seberang pemukiman warga hancur tergerus aliran dan jatuh ke sungai sehingga menimbulkan gelombang seperti tsunami. Gelombang air tersebut lebih tinggi daripada tanggul yang telah dibuat sehingga air dapat masuk ke pemukiman. Alhasil rumah warga yang di pinggir kali pas rusak parah serta kemasukan sejumlah pasir yang banyak.

Hari itu juga kita, Tim Posyanis UGM membantu warga untuk mempertinggi tanggul dan memperbaiki tanggul yg rusak. Dengan tenaga semampunya, mudah-mudahan banjir tidak akan merusak lebih parah dari sebelumnya.

Selasa, 07 Desember 2010

Kesibukan dan Ke-"egois"-an

Bismillahirrahmaanirrahiim...

Sebelumnya, gw mau mengucapkan "Alhamdulillah" dulu atas nikmat dan kasih sayang yang tak pernah henti diberikan oleh Allah Swt.

Sudah lama banget sepertinya gw gak ngepost disini, hehe. Emang dari akhir bulan November sampai Desember ini bakalan jadi waktu tersibuk bagi mahasiswa teknik Sipil UGM sepertinya. Bayangkan, 3 tugas besar ditambah 2 laporan praktikum yang harus diselesaikan sebelum UAS nanti! Dan semuanya masih on progress, kecuali 2 praktikum, TBB & Mekanika Tanah yang baru gw mulai hari Sabtu kemarin karena kelompok gw dapet jadwal tanggal itu. Alhasil semuanya jadi numpuk kembali bersama tugas2 yang juga belum kunjung terselesaikan. Intinya, dalam waktu kurang lebih sebulan ini (pokoknya seblum UAS) semua tugas besar dan laporan praktikum kudu harus beres gak pake kagak! doakan, kawan!

Gw juga mau cerita tentang Kuliah Lapangan 2010 kemarin. Karena gw ditunjuk sebagai ketuanya dan banyak hal-hal bittersweet dalam pra-pelaksanaan dan pelaksanaannya, jadi gw pengen cerita disini.
Tanggung jawb ini udah gw terima sekitar bulan Oktober, gw sudah mulai memikirkannya semenjak itu dan membuat tahap-tahap serta target-target untuk melancarkan acara Kuliah Lapangan yang ditujukan ke angkatan 2010 ini.
Setelah gw susun proposal dan mencari lokasi-lokasi kuliah lapangan, gw berniat langsung mengajukannya ke pihak jurusan. Saat itu tepat sebelum bencana Merapi terjadi, dan perkuliahan diliburkan. Jadi, pengajuan proposal ke jurusan gw tertunda sampai kegiatan perkuliahan mulai normal kurang lebih seminggu setelahnya.
Setelah bertemu dengan pihak jurusan, ternyata gw harus menghubungi dosen mata kuliah yang bersangkutan, yaitu Struktur Bangunan. Jadilah semenjak saat itu, gw mulai rajin bolak-balik ke jurusan buat nungguin dosen dan konsultasi masalah Kuliah Lapangan.
Sambil menyelam minum air, selagi menunggu tanda tangan (ACC) dari pihak jurusan masalah biaya dan lain-lainnya, gw koordinasi dengan pihak-pihak di lokasi-lokasi Kuliah Lapangan nanti. Gw menanyakan bagaimana prosedur birokrasinya kalau ingin megunjungi lokasi tersebut untuk kuliah lapangan. Surat izin pun gw buat untuk setiap lokasi-lokasi tersebut (khususnya proyek asrama UGM & Taxiway Bandara Adisucipto). Untuk membuat surat izin ini pun perlu tanda tangan dari pihak jurusan (KaJur), jadi kalo KaJurnya gak ada, ya surat izinnya belum bisa gw kasih ke pihak lokasi-lokasi tersebut diatas. Untuk ini saja bisa menyita waktu beberapa hari.
Tapi, ternyata belum sampai disitu. Perizinan pada proyek Asrama UGM tidak sesulit Bandara Adisucipto. Dari lokasi proyek, gw dilempar ke Dinas Perhubungan DIY di Babarsari. Karena waktu udah kesorean, jadi besoknya gw baru bisa ke DisHub. Setelah dari DisHub, ternyata disuruh buat surat dulu. Gw balik ke kampus da langsung minta tandatangan pak KaJur terus balik lagi ke DisHub buat ngasih surat ijinnya. Sampi disana, surat sudah masuk, disuruh menunggu konfirmasi sekitar 2 hari. Waktu itu hari Kamis, 2 hari setelahnya adalah hari Sabtu, dan Sabtu Minggu adaah hari libur. Berarti gw jadi menunggu 4 hari. Gw ditelpon dari pihak DisHub untuk konfirmasi suratnya dan ternyata DisHub mengijinkan saja tetapi karena lokasi tersebut merupakan milik Lanud Adisucipto, jadi gw disuruh minta izin juga ke Lanud. Menurut pihak DisHub, gw harus menghubungi Kepala Seksi Operasional Lanud Adisucipto, gw langsung buat surat izin yang ditujukan atas nama tersebut. Besoknya gw berangkat ke Lanud untuk menyampaikan surat izin kepada Kepala Seksi Operasiaonal (KaSie Base Ops) Lanud Adisucipto. Tak disangka tak dinyana surat izin gw salah alamat, seharusnya permohonan izin itu ditujukan kepada Komandan Lanud, bukan ke Kasie Base Ops. Buru-buru gw langsung balik ke kampus benerin alamat surat. Waktu iru kira2 udah H-3 atau H-4 kalo gak salah, jadi gw mau hari itu juga udah beres. Saking buru-burunya, gw nge-scan aja surat yg barusan gw bawa terus gw edit alamat tujuannya setelah itu gw print. Jadi gak harus repot minta tandatangan pak KaJur dan cap jurusan lagi alias hemat waktu. Setelah itu langsung gw kasih deh itu ke bagian keskretariatan Lanud Adisucipto. Sekali lagi, gw harus menunggu konfirmasi.