Pahlawanku


Mungkin kalo ditanya, "Untuk apa sih lo hidup di bumi, cky?". Salah satu jawabannya adalah gw mau bahagiain ini orang, ibu gw. Gw gakbisa nyamain dia dengan siapa - siapa di bumi ini. Bagi gw, dia merupakan pahlawan, pelindung, pengasuh, pembimbing dan keajaiban.
Ibu gw gak pernah ngitung berapa banyak uang yang dia habiskan untuk membeli susu ibu hamil, check up ke dokter, beli peralatan bayi, biaya persalinan dan perawatan, beli susu balita, bayar uang sekolah, beli makanan pagi siang sore untuk 3 orang anak, dan perlengkapan lainnya, dia gak pernah menghitung, bahkan gak pernah nagih ke gw. Ibu gw juga gak pernah ngeluh kalo sampe 9 bulan berbagi nutrisi dengan "parasit" nakal yang bakal lahir ke dunia. Setelah lahir ke dunia pun nyokap gw tetep gak pernah ngeluh berjuang banting tulang ngurusin gw. 

Bangun paling pagi saat yang lain masih tertidur dan langit pun masih gelap. Ibu gw udah solat subuh dan nyiapin makanan buat sekeluarga. Dia selalu buatin gw susu, makanya gw doyan banget sama susu. Setelah itu dia harus siap-siap dan ngejar kereta buat berangkat ke kantor. Ya, udah tua begini ibu gw masih kuat naik kereta, ekonomi pula. Dia bilang kalo kereta api selain murah juga cepat, dia bosen dgn kemacetan jakarta kalo naik mobil atau bis. Beres ngantor sampai rumah setengah 6 menjelang magrib, kadang-kadang sampai malem kalo ada rapat dan kadang-kadang lembur. Dia selalu pengen kalo udah masuk waktunya magrib, anak-anaknya udah dirumah semua dan solat magrib berjamaah. Beres solat magrib ibu gw pasti ngaji sampe waktu isya, habis itu nyiapin makan malem. Tapi ibu gw kadang-kadang makan belakangan, ngehabisin makanan-makanan yang gak habis di meja makan biar gak mubazir. Kadang-kadang ibu gw belum bisa tidur karena nungguin si Gindud yang sering pulang malem di atas jam 12. Atau kalo ibu gw udah tertidur dan pintu rumah sudah terkunci semua, ibu gw bangun jam setengah 1 malam karena ketukan pintu si Gindud. Ibu gw bangun dari tidur dan turun ke bawah untuk bukain pintu.

Dulu waktu kecil sih gw gak mikir apa-apa, tapi udah segede gini gw mikir dan kasihan sama ibu gw yang terus-menerus bekerja buat ngehidupin anak-anaknya. Bolak balik Jakarta - Bogor dalam 5 hari. Gw malu banget kalo gw males banget berangkat kuliah padahal jaraknya cuma sejengkal dari kos.
Pasti ibu gw juga sudah capek bekerja dan pengen beristirahat, tapi dia gakbisa karena dia mau nyekolahin gw dan terus membesarkan gw agar kelak gw bisa mandiri dan bisa hidup tanpa bantuan dia lagi.

Saat gw merasa suntuk dan mulai keok ngejalanin perkuliahan yang alot kayak daging rusa, cuma orang tua gw, khususnya ibu gw yang bisa jadi tenaga buat gw bangkit lagi dan semangat ngehajar itu semua.
Dulu saat weekend di rumah, gw berdua sama ibu nonton TV acara backpacker gitu, saat itu lagi episode Turki dan di TV ditampilkan si pembawa acara yang sedang berjalan-jalan menikmati keindahan Turki sambil menikmati eskrim Turki yang belinya aja setengah mati sampe harus dikerjain dulu. Tiba-tiba ibu gw bilang, "Ibu pengen banget kesana...".
Sejak saat itu, gw bermimpi dan mulai berjuang agar suatu saat nanti gw bisa mewujudkan keinginan ibu itu meskipun dia gak minta ke gw secara langsung. Jalan-jalan ke Turki.

Gw paling sensitif kalo udah bicarain tentang ibu gw. Gak jarang air mata pun menetes, bahkan sampe nangis ketar-ketir gw. Kalo inget ibu pasti yang paling pertama keluar di otak gw adalah gambaran-gambaran masa kecil gw yang begitu bahagia, gak bakalan cukup 1 trilyun halaman buat gw nyeritainnya.

Ibu, mungkin arcky belum bisa ngasih apa-apa ke ibu. Tapi yang perlu ibu tahu, arcky selalu sayang sama ibu bagaimanapun, kapanpun dan dimanapun. Dan arcky akan selalu berusaha untuk membuat ibu bahagia. Cuma ibu yang bisa memompa semangat arcky buat terus ngejalanin hidup ini. Terima kasih atas doa yang selalu ibu tujukan ke Tuhan untuk kesehatan dan kesuksesan arcky.
Maafin kenakalan-kenakalan arcky, bu...  
You're the greatest woman on the earth!
-- Salam rindu, Anakmu


"Yaa Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, 
aku mohon jadikanlah kedua orang tua ku menjadi penghuni surga-Mu. 
Lindungilah mereka dari siksa api neraka.
Sayangilah mereka seperti mereka menyayangiku sewaktu aku kecil. 
Lindungilah mereka dari berbagai marabahaya. 
Perbanyaklah rizki mereka. 
Bahagiakanlah mereka yaa Allah..."

Komentar

  1. same here. My hero is mom. Hanya ibu yang bisa ngertiin gue dalam semua keadaan. Ingin rasanya setiap hari gue ngungkapin kalo gue sayang banget sama ibu. Tapi, sampe sekarang gue susah banget bilang: I Love You Ibu.

    Nice post, salam kenal. :)

    BalasHapus
  2. hehe, sejujurnya sih gue juga gitu, agak susah kalo bilang langsung "I love you, bu", makanya gw posting aja disini dan gw kasih link nya ke ibu gw.

    Yooo, salam kenal juga :)

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Phunsukh Wangdu

Cerita Perjalanan Backpacking Bali-Lombok (lanjutan)

Another Cheesy Thing