Selasa, 07 Desember 2010

Kesibukan dan Ke-"egois"-an

Bismillahirrahmaanirrahiim...

Sebelumnya, gw mau mengucapkan "Alhamdulillah" dulu atas nikmat dan kasih sayang yang tak pernah henti diberikan oleh Allah Swt.

Sudah lama banget sepertinya gw gak ngepost disini, hehe. Emang dari akhir bulan November sampai Desember ini bakalan jadi waktu tersibuk bagi mahasiswa teknik Sipil UGM sepertinya. Bayangkan, 3 tugas besar ditambah 2 laporan praktikum yang harus diselesaikan sebelum UAS nanti! Dan semuanya masih on progress, kecuali 2 praktikum, TBB & Mekanika Tanah yang baru gw mulai hari Sabtu kemarin karena kelompok gw dapet jadwal tanggal itu. Alhasil semuanya jadi numpuk kembali bersama tugas2 yang juga belum kunjung terselesaikan. Intinya, dalam waktu kurang lebih sebulan ini (pokoknya seblum UAS) semua tugas besar dan laporan praktikum kudu harus beres gak pake kagak! doakan, kawan!

Gw juga mau cerita tentang Kuliah Lapangan 2010 kemarin. Karena gw ditunjuk sebagai ketuanya dan banyak hal-hal bittersweet dalam pra-pelaksanaan dan pelaksanaannya, jadi gw pengen cerita disini.
Tanggung jawb ini udah gw terima sekitar bulan Oktober, gw sudah mulai memikirkannya semenjak itu dan membuat tahap-tahap serta target-target untuk melancarkan acara Kuliah Lapangan yang ditujukan ke angkatan 2010 ini.
Setelah gw susun proposal dan mencari lokasi-lokasi kuliah lapangan, gw berniat langsung mengajukannya ke pihak jurusan. Saat itu tepat sebelum bencana Merapi terjadi, dan perkuliahan diliburkan. Jadi, pengajuan proposal ke jurusan gw tertunda sampai kegiatan perkuliahan mulai normal kurang lebih seminggu setelahnya.
Setelah bertemu dengan pihak jurusan, ternyata gw harus menghubungi dosen mata kuliah yang bersangkutan, yaitu Struktur Bangunan. Jadilah semenjak saat itu, gw mulai rajin bolak-balik ke jurusan buat nungguin dosen dan konsultasi masalah Kuliah Lapangan.
Sambil menyelam minum air, selagi menunggu tanda tangan (ACC) dari pihak jurusan masalah biaya dan lain-lainnya, gw koordinasi dengan pihak-pihak di lokasi-lokasi Kuliah Lapangan nanti. Gw menanyakan bagaimana prosedur birokrasinya kalau ingin megunjungi lokasi tersebut untuk kuliah lapangan. Surat izin pun gw buat untuk setiap lokasi-lokasi tersebut (khususnya proyek asrama UGM & Taxiway Bandara Adisucipto). Untuk membuat surat izin ini pun perlu tanda tangan dari pihak jurusan (KaJur), jadi kalo KaJurnya gak ada, ya surat izinnya belum bisa gw kasih ke pihak lokasi-lokasi tersebut diatas. Untuk ini saja bisa menyita waktu beberapa hari.
Tapi, ternyata belum sampai disitu. Perizinan pada proyek Asrama UGM tidak sesulit Bandara Adisucipto. Dari lokasi proyek, gw dilempar ke Dinas Perhubungan DIY di Babarsari. Karena waktu udah kesorean, jadi besoknya gw baru bisa ke DisHub. Setelah dari DisHub, ternyata disuruh buat surat dulu. Gw balik ke kampus da langsung minta tandatangan pak KaJur terus balik lagi ke DisHub buat ngasih surat ijinnya. Sampi disana, surat sudah masuk, disuruh menunggu konfirmasi sekitar 2 hari. Waktu itu hari Kamis, 2 hari setelahnya adalah hari Sabtu, dan Sabtu Minggu adaah hari libur. Berarti gw jadi menunggu 4 hari. Gw ditelpon dari pihak DisHub untuk konfirmasi suratnya dan ternyata DisHub mengijinkan saja tetapi karena lokasi tersebut merupakan milik Lanud Adisucipto, jadi gw disuruh minta izin juga ke Lanud. Menurut pihak DisHub, gw harus menghubungi Kepala Seksi Operasional Lanud Adisucipto, gw langsung buat surat izin yang ditujukan atas nama tersebut. Besoknya gw berangkat ke Lanud untuk menyampaikan surat izin kepada Kepala Seksi Operasiaonal (KaSie Base Ops) Lanud Adisucipto. Tak disangka tak dinyana surat izin gw salah alamat, seharusnya permohonan izin itu ditujukan kepada Komandan Lanud, bukan ke Kasie Base Ops. Buru-buru gw langsung balik ke kampus benerin alamat surat. Waktu iru kira2 udah H-3 atau H-4 kalo gak salah, jadi gw mau hari itu juga udah beres. Saking buru-burunya, gw nge-scan aja surat yg barusan gw bawa terus gw edit alamat tujuannya setelah itu gw print. Jadi gak harus repot minta tandatangan pak KaJur dan cap jurusan lagi alias hemat waktu. Setelah itu langsung gw kasih deh itu ke bagian keskretariatan Lanud Adisucipto. Sekali lagi, gw harus menunggu konfirmasi.

Sebelumnya gw ngumumin dulu ke anak 2010 bahwa nanti tgl 4 Desember bakal ada Kuliah Lapangan. Gw masuk ke tiap kelas dan menyuruh ketua kelasnya untuk koordinir iuran untuk makanan pas KuLap nanti. Seminggu sebelum acara KuLap, semua uang udah kekumpul dan langsung dipesenin makanan sama si Dwinda.
Konfirmasi dari komandan Lanud datang saat sehari sebelum acara kuLap dimulai. Dan gw harus praktikum MekTan saat itu seharian. Sebenernya semua urusan perijinan sudah beres, cuma gw merasa masih ada yg janggal dan hati gw masih merasa deg-degan gak tau kenapa takut sesuatu hal yg tidak diinginkan terjadi saat acara berlangsung besoknya. Gw juga kekurangan personil karena sebagian anak-anak KMTS angkatan 2009 jadi panitia APKOM.
Beres praktikum gw masih dibingungkan sama megaphone untuk acara KuLap besoknya. Gw perlu megaphone minimal 1. Gw keliling tanya-tanya dan akhirny dapet megaphone dari Teknik MEsin dan Jama'ah Salahuddin.
Dan satu hal yang paling gw takutin saat acara berlangsung adalah HUJAN. Temen gw sebelumnya udah nyaranin untuk manggil pawang hujan, tapi gw juga bingung. Katanya kalo manggil pawang hujan si pawang hujan dia cuma berdoa aj gitu supaya di daerah tersebut gak hujan. Gw dlam hati mikir, yaudah sama aja mending gw yang berdoa.
Ini udah masuk bulan Desember dengan frekuensi hujan yang sangat tinggi tiap harinya. Rata-rata hujan terjadi jam 1 siang sampai magrib. Gw masih bingung dan mikirin gimana jadinya nanti pas KuLap hujan besar padahal acara KuLap sdari pagi sampai jam 5 sore. Gw cuma berdoa setiap hari dan berusaha gak berbuat yang aneh-aneh. Gw belum kenal sama teknologi pengubah cuaca, maka dari itu gw hanya menggantungkan kondisi cuaca besok pada doa gw ke Allah Swt, sekalian memohon supaya acara KuLap lancar.

Sekali lagi, gw mau mengucapkan Alhamdulillah dan terima kasih kepada kekuatan abadi, zat yang tidak pernah tertidur, Allah Swt. Gw cuma takjub saat KuLap ternyat acaranya berjalan dengan lancar dan tidak hujn sama sekali. Hujan baru turun setelah kita semua sampai kampus setelah acara KuLap selesai. Padahal setiap hari sebelum hari itu selalu hujan dari siang sampai magrib, tapi spesial untuk hari ini hujan gak turun sama sekali. Ternyata bener, kalo mau minta ke Allah sesuatu, minta aja selama kita selalu melaksanakan apa yang Dia perintahkan dan menjauhi apa yang Dia larang.

Pak Aminullah dan peserta KuLap 2010 @ Jembatan Bantar
Oiya, kalian sadar gak sih dari cerita gw diatas, apa ada yang janggal? Yap, pasti kalian semua bertanya kok gw sepertinya kerja sendirian? Hehe.. kalo ini sih emang penyakit gw dari dulu. Selain emang temen-temen gw pada sibuk, gw itu orangnya rada-rada "egois" dalam artian gw itu kalo dikasih tanggung jawab, apalagi kalo dapet jabatan "ketua". Gw sampe rela gak kuliah seminggu gara-gara bolak-balik kampus-bandara ngurusin perijinan yang panjang. Seolah-olah acara yang gw ketua-i langsung menjadi prioritas utama bagi gw mengalahka yg lain. Terus gw orangnya gak enak kalo nyuruh-nyuruh orang lain kalo emang gak kedesak banget. Gw males denger alesan-alesan orang kalo dimintain tolong, selama gw bisa lakuin sendiri ya gw lakuin. Haha...egois yah?
Kadang-kadang ke-"egois"-an gw ini agak berbahaya. Contohnya kemarin pas KuLap. Bis yang telah disewa oleh pihak jurusan memang sudah datang dan siap mengantar kita semua ke tujuan, tapi dia tida akan mau jalan sampai urusan administrasi nya selesai. Jadi pas hari H itu g ditagih si supir masalah sisa pembayaran bis, jumlahnya Rp.4 juta setengah. Ding! padahal saat itu kita harus sudah berangkat menuju tempat selanjutnya. Seharusnya masalah pembayaran sudah diselesaikan sama pihak jurusan, lalu gw telpon si pihak jurusan tersebut. Lima kali gw telpon gak diangkat angkat dan gw semakin frustasi, sempet gw bilang ke supirnya, "Pak udah kita jalan dulu aja, nanti kita mampir dulu ke ATM biar saya bayarin dulu setengahnya."
Gw gak make mikir ngomong kayak gitu. Di dalam otak gw yang penting acaranya harus terus berlanjut dan beres! Namun akhirnya duit tabunga gw gk jadi melayang setelah pihak jurusan akhirnya mengangkat telepon gw setelah kesekian kalinya gw telepon dan masalah pembayaran dapat diselesaikan. ~Fyuuuhhh....
Contoh lainnya dulu saat gw jadi Ketua Suku di SatyaSoedirman dan berperan sebagai penanggung jawab operasional merangkap seksi acara Pendidikan Dasar angkatan 29. Kegiatan wajib selama hampir seminggu tiap tahun ini lokasinya di hutan dan kita bakal trekking seharian, malamnya istirahat. Tentunya saat trekking tidak hanya berjalan saja, tetapi tradisi dan ritual-ritual sejak jaman baheula masih berlangsung sampai sekarang. Pokoknya yang pasti kalo jadi peserta yang di-didik bakalan capek deh! Tapi ternyata ada yang lbih capek dari peserta, yaitu panitia. Selain capek fisik, panitia terutama penanggung jawab punya beban mental karena ngebawa anak orang jalan-jalan 5 hari di hutan, kalo ada kenapa2 kan pasti panitia dimintai pertanggung jawaban sama orangtuanya. Nah, karena gw waktu itu posisinya sebagai panitia dan ke-"egois"-an gw pada waktu itu masih anget-angetnya. Sebelum malam terakhir gw jadi tim pendahulu dan bawa carrier paling gede. Malemnya gw ngawasin peserta yang tidur di bivak sampe "Serangan Fajar" dimulai. Gw baru sadar saat malam-malam perut gw sakit dan gw inget kalo terakhir kali gw makan adalah 18 jam yang lalu. Gara-gara "tanggung jawab" yang begitu "egois" gw sampe lupa makan, padahal gw masih bisa minta tolong gantiin jaga ke temen gw buat makan sebentar. 3 hari setelah Pendidikan Dasar berakhir, gw dirawat di rumah sakit untuk pertama kalinya seumur hidup, sedangkan para peserta yang di-didik sehat wal afiat.

Gw gak tau gimana cara menghilangkan ke-"egois"-an gw ini. Tapi setidaknya ke-"egois"-an gw sekarang sudah agak berkurang dari sebelumnya lah.

Mungkin sebegitu dulu yang bisa gw ceritakan untuk postinga kali ini. Kalo kalian mau tahu, masih ada 5 urusa yang harus gw beresin dalam waktu sebulan ini sebelum UAS. Laporan Praktikum MekTan, Laporan Praktikum TBB, Tugas Besar Jalan Rel, Tugas Besar DDPT, Tugas Besar PGJ. Jos Gandhos!
Doakan aku ya , kawan!

Assalamualaikum...
cheers!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar