Minggu, 13 Juni 2010

Love Or Obession ?



Ini semua berawal dari obrolan kita ber-empat di warung nasi goreng gila di daerah sekitar kampus UNS. Obrolan sehabis makan antara gw, Abdu, Egi dan Tegar.
Beberapa menit setelah makanan habis, kita ngobrol ngalor ngidul...dan tiba-tiba Tegar nyeletuk,

"Sekarang gini, bedanya CINTA sama OBSESI apaan coba?"

Abdu langsung ambil alih obrolan,

"Jelas itu beda banget..!"

Tegar sepertinya punya pandangan berbeda, gw dan Egi masih mengamati,


"Apaan emang bedanya? setau gw sama aja, yang ada Obsesi sama Ambisi yang beda. Kalo Obsesi itu hanya sekedar keinginan. Beda dengan ambisi yang seperti hasrat harus memiliki."

Sambil menghisap rokoknya, dan menghembuskan asapnya Abdu membalas,

"Gar, kalo kata gw nih ya...Cinta itu doesn't needs a reason alias tanpa alasan, sedangkan Obsesi itu jelas beralasan..."

Gw langsung ambil suara,

"Setuju gila! Jelas beda Cinta sama Obsesi menurut gw juga."

Tegar mau yang lebih jelas, begitupun Egi,
"Contoh dong contoh..."
"Iya coba contohnya gimana?"

Abdu mengabulkan permintaan keduanya,

"Nih, sekarang gw tanya lu cinta sama si Tya karena apa?"

Jawab Tegar,

"Karena dia cantik, baik, nyambung, blablablabla...bla..bla..bla..."

belum beres Tegar ngomong, Abdu langsung motong,

"Oke, kita ambil simple-nya aja lu cinta ama si Tya karena dia cantik, baik, nyambung. Sekarang gini cerintanya, ini mah seumpama aja ya. Andai kata si Tya (Naudzubillah..) kagak cakep lagi, apa lu masih cinta? terus tiba-tiba dia jahat ke elu, apa lu masih cinta? kan alasan lu cinta ama dia karena dia cantik, nah sekarang dia udah kagak cantik, berarti lu udah kagak cinta dong..."
"Beda kalo lu obsesi sama sesuatu, itu sungguh beralasan banget lu punya obsesi ke dia..."

*Obrolan selanjutnya kagak gw tulis disini dikarenakan privasi (biar jelek gini blog ini ada yg baca juga kan..)

Jadi kesimpulannya, Cinta itu sungguh berbeda dengan yang namanya Obsesi, kawan. Yaah, hampir mirip lah. Terkadang seseorang bisa memiliki rasa cinta dan obsesi sekaligus terhadap hal yang berbeda pula. Ini mungkin yang sering terjadi dan sering dipertanyakan. Apakah perasaan lu ke dia itu memang cinta atau sekedar obsesi?
Lantas, mana yang lebih baik atau mana yang lebih berbahaya antara Cinta dan Obsesi?
Menurut gw, keduanya sama saja, tergantung orang itu sendiri. Tapi kayaknya kalo obsesi lebih berbahaya deh, andai obsesi itu tidak tercapaikan, efeknya macem-macem, tergantung orang juga. Ada yang depresi lah, ada yang males makan lah, sampai mungkin ada yang sampe bunuh diri. Soalnya seseorang yang ber-obsesi itu belum senang sebelum dia mendapatkan apa yang ia obsesikan itu. Beda dengan cinta. Kalo orang-orang sering bilang Cinta itu gak harus memiliki, gw sepertinya setuju. Cinta itu rasa yang maha dahsyat, dan cinta itu sangat banyak sekali cara pengungkapannya. Kita gak harus memiliki apa yang kita cintai, karena apa yang kita cintai itu akan selalu mebuat kita mencintainya.
Cinta itu penyebab, cinta itu tidak perlu alasan, karena cinta itu sendiri adalah alasannya. Alasan kita menciumnya, alasan kita melindunginya, alasan kita mejaganya, alasan kita menurutinya, alasan kita memukulnya, dan lain-lain.

Eh, ngomong-ngomong maaf kalo gw rada sok menggurui. Gw hanya sekedar share pemikiran aja, bukannya sok pinter ato apalah. Ini yang ada di pikiran gw untuk saat ini.
Dan begitulah, akhirnya gw memahami perbedaan Cinta & Obsesi.



Tidak ada komentar:

Posting Komentar