Senin, 26 Juli 2010

Mendadak Supir

Bismillahirrahmaanirrahiim...

Akhirnya bangun juga dari tidur yang panjang 12 jam. Badan masih lemes dan perut kosong banget karena terakhir makan jam 3 sore kemarin pas Lomba Kenal Alam 3 yang diselenggarakan oleh Satya Soedirman.
Lomba ini terakhir diadakan sekitar beberapa tahun yang lalu, pokoknya lama deh. Nah, sekarang baru diadakan kembali atas pemikiran senior-senior sing karolot eta.

Awalnya gw gak berpartisipasi langsung banget untuk bantuin persiapan pra-kegiatan seperti mecari dana, rapat koordinasi, penyusunan acara dan sebagainya karena gw masih di Jogja waktu itu. Pas gw balik ke Bogor ini baru gw bantu-bantu walaupun cuma sedikit dan setidaknya waktu kegiatan gw berpartisipasi aktif lah.
Dan gw baru tau ternyata SS pernah dan bisa membuat kegiatan yang lumayan besar seperti ini. Peserta ditargetkan 80 kelompok yang tiap kelompoknya terdiri dari 5 orang. Berarti kalo dikalikan sekitar 400 orang lho...

Acaranya tepat kemari tanggal 25 Juli 2010 berlokasi di kaki gunung Salak dengan start di lapangan Kebon Djati (jalur masuk ke Sukamantri) dan finish di Desa Taman Sari.
Kegiatannya adalah lomba lintas alam dimana ketepatan, kecepatan, kelengkapan dan kekompakan yang menjadi kriteria peniliaiannya. Tidak hanya lomba tapi juga ada kegiatan penanaman pohon bersama dan acara ini dihadiri langsung oleh bapak Wakil Bupati Bogor, Karyawan Faturrachman yang merupakan pendiri dan angkatan pertama Satya Soedirman.


Gw ikut bantu-bantu persiapan di lokasi saat H-1, dan gw ikut nginep supaya besok paginya gak ribet berangkat ke lokasi. 
Udah paling gila deh kalo ngumpul begadang bareng anak-anak SS. Mau gabung sama yang sepantaran atau yang karolot, sama gilanya. Tukar cerita dan menceritakan yang pengalaman yang sudah dialami bareng-bareng membuat kita seakan-akan seperti dalam keluarga di rumah sendiri. Canda demi canda berlalu tak terasa sudah jam setengah 4 pagi padahal jam 5 harus menyiapkan lokasi dan sudah standby menyambut peserta. Inilah salah satu ke-gila-an yang gw bilang tadi. Gw sempati tidur meskipun hanya cuma sejam lebih dikit, malah yang lain ada yang begadang kagak tidur segala.

Bangun-bangun kita semua langsung solat subuh dan gw males mandi karena dingin banget. Anak-anak lain masih ada yang guling-guling kedinginan. Windra alias Parno sang ketua acara mengkoordinasikan lagi dan plotting siapa-siapa yang bertugas di tiap pos. Ketika gw baru beres kencing di WC dan gw balik ke ruang tamu, tiba-tiba gw ditunjuk-tunjuk,

"Udah si Arcky ajah..."

"Iya tuh si Arcky ada..."

"..Taaah..sia Arcky bisa meureun..."

Gw bingung, dan si Parno tanpa sopan santun langsung menyuruh gw,

"Nih ki...lu yang bawa pick-up, buat nganter barang-barang..."

Sungguh tidak sopan, tanpa dia tau gw bisa apa enggak nyupi itu pickup eh dia langsung cabut. Gw ngerti dah kalo dia lagi sibuk. Jadi gw gak enak juga menyangkal segala rupa, yang ada malah bikin riweuh nantinya.
Sekarang permasalahannya, ini mobil orang dan gw sebenernya takut banget kalo nyupirin mobil orang lain. Mau minta orang lain juga yang pada bisa nyupir udah pada punya posisi penting semua alias kagak bisa diganti. Yasudahlah terpaksa gw ladenin dengan berat hati T_T.
Sebenernya pas rapat kemarin gw udah dimasukkin untuk bantuin Kang Ronny di pos 2, tapi dikarenakan mobil pickup ini dan di pos 2 sudah cukup personil, maka gw yang diganti. Sedihnya...padahal gw pengen ikut menanam pohon disana...T_T

Oke waktunya adaptasi dengan si pickup ini. Gw awalnya takut kalo ini mobil kagak pake powersteering. Itu lho yang bikin enteng setir kemudinya. Dan alhamdulillah ternyata mobil pickup ini pake powersteering. Kopling nya agak jauh buat ngelepas nya, jadi gw harus beradaptasi dulu. Dan yang agak penting, gw bawa barang-barang dan salah satunya tenda Yamaha, kayak yang buat promosi gitu lho yang ada motor dan SPG-nya. Besi dari tenda yang keluar bak mobil ini yang harus gw perhatiin supaya kagak nabrak sekitar.
Mundurin mobil aja tukang parkirnya sampe 5 orang gw...hahahaha :D

Dan misi pertama adalah nganter anak-anak personil dari villa tempat nginep di finish ke tempat start lomba di lapangan Kebon Djati. Jalan desa yang sempit juga sebenrnya masalah buat gw, dan itu terbukti ketika kita memasuki jalan yag sempit ada truk dari arah berlawanan. Awalnya lancar dan gw yg ngasih jalan dengan berhenti, eh si truk nyerempet bak belakang mobil pickup. Yaudah kita biarin aja, katanya mobilnya udah di-asuransi-in..haha. Misi pertama berhasil, Anak-anak gw drop di lokasi untuk bersiap-siap.

Gw masih berharap ada yang mau ganti nyupirin bak atau si Parno ngasih pengganti buat gw biar gw bisa ikut yang lain yang jaga di pos 2 dan menikmati acara. Dan ternyata harapan gw semakin terwujud ketika Parno berjalan menghampiri gw. Tapi sungguh sayang beribu sayang, harapan gw pupus sudah. Dengan tidak sopan kembali si Parno mengatakan, "Ki, abis ini lu ke Kantor Kecamatan ambil meja sama kursi. Udah lu nyupir mobil aja ya..."
Oh pedih juragan... Dengan hati yang sedikit tersayat, gw berangkat ke Kecamatan untuk ngambil meja dan kursi tadi.

Beres nganter meja dan kursi si Parno nyuruh gw balik ke basecamp di garis finish buat ngambil barang-barang lagi dan nganter anak-anak ke pos 1. Tapi sebelum itu, gw disurh nganter si Ijul dan anak-anak yang jaga di pos 2 untuk di drop pos 2 sana. Ini yang juga agak bermasalah bagi gw. Awal menuju kesana jalan masih aspal, tapi udah masuk ke gang menuju pos 2 jalan menjadi sempit dan berbatu-batu. Mulai dari sini gw puya perasaan buruk kalo pekerjaan gw hari ini kagak bakalan ngenakin. Jalan berbatu, sempit dan menanjak membuat mobil tidak bisa melaju dengan cepat, jadi waktu untuk sampai tujuan berkurang. Dan selain itu getaran yang ditimbulkan oleh jalan berbatu membuat kaki semakin pegel.
Ijul dkk. gw drop di salah satu pertigaan karena mobil tidak bisa menuju titik pos 2 langsung.

Setelah nganter si Ijul dkk, gw balik ke basecamp buat ngambil barang dan berehenti di lapangan kebon Djati utuk ngangkut kang Acang dan temannya. Dan ini merupakan misi gw selanjutnya, yaitu nganter barang-barang beserta kang Acang dan temannya ini ke pos 1, dengan selamat tentunya.
Perjalanan kali ini agak jauh dari yang sebelumnya, jalan beraspal pada awalnya yang lumayan mulus. Setelah kira-kira 15 menit baru memasuki jalan berbatu nan menanjak. Getaran dimulai. Bagi anak-anak Smansa yang pernah ikut BigCamp di Bumi Perkemahan Sukamantri pasti tau jalanannya kayak gimana dan pasti sudah pernah merasakan getarannya, bedanya waktu itu lagi di bak-nya sebuah truk dan sekarang gw di bangku supir sebuah pickup. Jelas bedanya. Getaran demi getaran gw lalui. Sebenrnya kalo mau gw tarik gasnya biar kenceng juga bisa, tapi mobil ini pulang-pulang bakalan tinggal bodinya doang. Jadi perjalanan menjadi lama.
Ketika memasuki portal pertama portal terkunci karena memang biasanya terkunci kalo gak ada acara. Meskipun kita punya acara, tapi para peserta tidak menggunakan jalur Sukamantri tersebut untuk menuju pos 1 melainkan jalur perkebunan, jadi portal ini masih tetap terkunci dan butuh izin untuk membukanya. Tapi tenang dulu, didalam mobil pickup ada senior gw yang namanya Acang, dan ini orang emang sakti amndraguna deh pokonya. Dia selebritis di daerah sini, jadi gak ada yang gak kenal dengan dia.
Sekejap kang Acang turun dan ngobrol sebentar dengan yang megang kunci. Tapi ternyata yang megang kunci sebenarnya sedang ke bawah, dan dia hanya petugas piket. Gw gak tau si Acang ngomong apa pokoknya itu petugas ngebukain portal buat kita lah. Sungguh spesial senior gw yang satu ini memang. Dan perjalanan berlanjut, petugas tadi menaiki motor dari portal pertama untuk membukakan portal kedua.
Setelah portal kedua perjalanan semakin sadis dan sesekali rangka bawah mobil terkena benturan. Ini yang bikin g takut kalo bawa mobil orang lain teh.
Dan akhirnya sampai juga gw di pertigaan menuju pos 1. Gw drop dah tuh orang-orang dan brang-barang karena mobil gakbisa masuk ke jalur pos 1 dan gw langsung putar balik mobil menuju kebwah, kali ini tukang parkirnya hanya 2 orang -_-.

Di tengah jalan menuju kebawah gw baru sadar gimana kalo portal yang tadi terkunci, sedangkan Acang udah gw drop diatas. Dan tebakan gw bener aja, portal kedua yang tadi di kunci lagi. Mau balik ke atas males juga, yaudah gw coba jalan menuju portal pertama untuk minta bukain itu portal ke petugas yang tadi. Gw jalan luntang lantung sendirian dan panas matahari mulai terasa, ampuun...
Sampe di portal pertam gw langsung ke petugas yang tadi, sekarang dia lagi nyiramin tanaman di villa yang katanya milik Tommy Soeharto. Gw samperin tuh petugas, eh dia mlaah nyuruh gw buat pake jalur yang lain. Dia bilang kamu gak ada surat-suratnya mau buka portal ini, blom ada koordinasi. Padahal baru aja tadi dibukain. Yaudah mungkin dia capek kali harus bolak-balik bukain portal pikir gw, positif aja lah.
Dan gw ketemu si Parno bersama tim sweeping yang juga terjebak mau ke pos 1 oleh portal. Mereka naik Land Rover-nya Kang Edi Prasetyo.
Sebenernya di portal kedua tempat gw naro mobil tadi ada jalan ke bawah, tapi gw gaktau jalan itu kemana dan itu curam banget, ternyata itu jalan nembus ke jalur ini juga jadi tidak harus melewati portal. Tapi masalahanya jalanannya curam dan parah abis. Andaikan mobil yang gw bawa Land Rover kayak punya kang Edi sih gakpapa -_-.

Setelah berdiskusi dengan kang Edi dan Parno, akhirnya rencananya begini, gw lewat jalur yang lain itu dan kang Edi dkk lewat sambungannya, nanti kalo ada apa apa si kang Edi cuma bilang, "Nanti kita sambut dari bawah". Meskipun gw belum ngerti bener sambut maksud kang Edi, gw langsung meng-iyakan dan balik ke tempat gw naro mobil di portal kedua. Jalan lagi...-_-
Sampe di mobil gw langusng nyalain dan berbelok ke jalan yang dimaksud. Jalannya gak beres, sob. Tangan dan kaki gw pegel semua. Terkadang gw harus agak melipir karena jalannya berbukita dan berlubang besar. Gak tau deh ini mobil kalo bisa ngomong mau ngomong apa. Di tengah jalan gw ketemu mobil kang Edi, di langsung melipir dan ngasih gw jalan dengan mudahnya. Ya jelas mobilnya Land Rover.
Ketika udah mau masuk jalan awal, jalanan menanjak dan gw agak narik gas sampe ban agak mater. Dan alhamdulillah sampe juga. Tapi perjlanan belum berakhir karena ini baru sampe portal pertama. Gw masih harus bergetar-getar lagi ke bawah kurang lebih 1 jam. Di jalan ada seorang bapak dan 3 anaknya yang sepertinya mau turun kebawah. Karena kasian gw melihatnya dan gw juga barusan sempet ngerasain jalan disitu akhirnya gw angkut mereka.

Mobil pickup itu

Setelah kurang lebih 1 jam gw bergetar ria akhirnya sampai juga di lapangan Kebon Djati. Gw drop keluarga tai dan gw langsung angkut lagi anak-anak yang masih di lapangan beserta barang-banragnya untuk menuju garis finish karena peserta sebentar lgi sampai.

Sampai di finish, gw langsung bantu yag lain untuk setting tempat dan mendekorasi yang lainnya. Pas peserta datang, gw bantuin mendayung perahu, terus bolak balik beli aqua dus. Dan ketika dangdutan berlangsung, gw ikutan joget melepas lelah. Sampai pengumuman pemenang dan acara beres, gw baru "sarapan".

Dan setelah makan siang, ngobrol-ngobrol, dan lain-lain, gw pulang ke rumah.

Oke, kita rekap aja apa-apa yg gw lakuin kemarin :
- Begadang
- Nyupir : Basecamp - Lap.KebonDjati - Pos 2 - Basecamp - Lap.KebonDjati - Pos 1 - Lap.KebonDjati - Basecamp
- Masang tenda
- 3 x bolak balik beli aqua dus pake motor
- Mendayung perahu 3 kali balik.
- Dangdutan

Dan itu semua udah cukup untuk bikin gw tepar dari jam 6 magrib samapi jam 6 subuh non-stop. ^^

Tidak ada komentar:

Posting Komentar