Cerita di Kala UAS

Kejadiannya ketika bberapa hari lalu saat ujian Dasar-Dasar Perencanaan Transportasi. Obrolan yang biasa dilakukan mahasiswa ketika sesaat setelah keluar dari ruang ujian dan bertemu dengan teman seperjuangan,
Cilacap  : "Gimana, mbos? bisa nomer 3 tadi?"
Jakarte'  : "Buset dah, gw ngisi asal-asalan tadi...Kagak belajar yang barusan ntu gw.."
Cilacap  : "Lah, kamu kan bisa liat slide pak dosen dari ipod mu yang baru?"
Jakarte'  : "Kagak dah, emak gw beliin ginian buat belajar, bukan buat contek-contekan.."
 Agak lugu sih memang, tapi gw rada' tersentil aja ngedengernya. Dan sekali lagi gw terkagum akan peran orangtua yang begitu penting dalam mendidik anak.
Di jaman modern kayak gini, udah gak susah lagi kalo mau menyampaikan pesan ke teman yang jaraknya ratusan kilometer entah dimana. Mau internetan juga bisa dimana aja, segala informasi dari seluruh penjuru dunia bisa langsung didapetin hanya dengan memencet beberapa tombol aja. Itulah teknologi.
Teknologi dibuat untuk memudahkan kerja manusia.
Kalimat tersebut begitu ambigu untuk di terjemahkan. Ini yang membuat banyak tejadinya salah tafsir di kalangan anak muda, Indonesia, bahkan di dunia. Ada yang memanfaatkan teknologi menjadi senjata penghancur, alat perang atau apalah. Ada yang memanfaatkan teknologi menjadi alat perusak akhlak manusia atau apalah...

Oke, kayaknya gw terlalu lebar ceritanya. Sebenernya gw mau ngasih tau kasus sederhana yang ada di sekitar gw semacam dialog antar temen gw barusan di atas. Kadang-kadang teknologi itu malah bikin kita jadi malas dan ujung-ujungnya tambah bodoh kalo kita sendiri gak dewasa dan tidak menggunakan hati nurani dalam bertindak.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Phunsukh Wangdu

Cerita Perjalanan Backpacking Bali-Lombok (lanjutan)

Another Cheesy Thing