Self Monologue


“Menurut gw sih, umur segini udah bukan fasenya lagi nyari ‘pacar’, bung! Udah saatnya berpikir matang supaya dikemudian hari tidak menyesal. This is for the rest of my life. I’m talking about ‘partner of life’, bung! Jadi bukan main-main lagi, harus dipikir matang-matang...”

“Pake audisi gitu ya? Kayak Amer*can Idol gitu?”

“Yaaah..kurang lebih begitu lah...hahaha... Ya enggaklah! Ya lu seleksi sendiri dari berbagai kriteria. Kasarnya begitu. Misal penampilan, pendidikan, latar belakang keluarga, sifat, kebiasaan, hobi, bahkan zodiak dan shio!”

“Ya ampun sampe segitunya...”

“Gw seriusan, bung! Nanti dari beberapa kriteria itu seorang cewek pasti punya nilainya masing-masing. Nah, nanti tinggal dipilih mana yang kira-kira nilainya itu masuk passing grade yang udah lu tentuin sebelumnya. Misal lu mau istri dengan kriteria penampilan 70, pendidikan 30, hobinya berkuda, dan lain-lain kombinasinya terserah lu sendiri, tiap orang kan punya selera masing-masing”

“Kalo gw pengennya yang semuanya nilai nya 100 gimana?”

Nobody is perfect, dude

“Lagian meskipun seberapapun maunya gw, kalo ceweknya gakmau sama aja kan?”

“Bentar dulu, tahap selanjutnya namanya USAHA. Tadi mah baru tahap milih yg mau diusahain.”

“Ribet banget lu!"

 “Ya kan orang punya selera, bung!”


“Berarti lu gak setuju nih sama istilah ‘jodoh ditangan Tuhan’?”

Jodoh kita tentukan, Tuhan yang merestui... Kata orang bijak sih begitu, dan gw setuju, jodoh bukan hanya di tangan Tuhan. Kita tentuin lah kita pengen yang kayak gimana, habis itu usaha dan doa. Nah, dari situ Tuhan mungkin menilai seberapa baik usaha dan keseriusan kita buat ‘si dia’, dan apakah memang ‘si dia’ baik buat kita ataupun sebaliknya. Tuhan Maha Mengetahui, bung!”

“Kalo lu udah usaha mati-matian, eh ‘si dia’ ternyata akhirnya kawin sama orang lain. Gimana?”

“Curhat, bro? Hahahahaha... Ya kalo memang usaha lu udah semaksimal mungkin, mungkin Tuhan berkata lain. Bisa aja ‘si dia’ itu adalah orang yang lu inginkan, tapi bukan orang yg lu butuhkan. Mungkin, kehidupan lu bisa hancur lebur kalo menikah dengan dia nantinya... kurang baik apa coba Tuhan?”

“hmmm... make sense.”

“Nanti dari situ. Lu juga bakal belajar yg namanya ‘ikhlas’...”

“ikhlas sama ‘sadar diri’ beda tipis ye , bro? Hahahaha...”

“Hahahaha... bisa aje lu! Ya tapi kan gak ada yg larang kalo kita punya selera, bung!”

“Selera lu ketinggian sih! Kalo gak dibarengin usaha yg sepadan, kapan mau dapetnya?”

“Iya sih, makanya nanti seiring berjalannya waktu juga yg bakalan menyadarkan diri lu sendiri apakah lu layak atau tidaknya dengan selera lu itu...huehehehe”

“Kalo lu gak sadar-sadar juga sampe nanti tua beruban gimana?”

As long as lu terus berusaha dan berdoa, Love will find a way, bro... kata musisi-musisi sih.”

“Tapi denger-denger sih, kalo belom juga dapet calon istri sampe lulus kuliah itu bisa bahaya!”

“Bahaya gimana?”

“Susah aja nyari nya nanti di dunia kerja. Jarang yang masih single! Lagipula, gak akan ada waktu buat nyari, waktu lu udah abis buat kerjaan, men! Kalo bisa sih saran gw... Sebelum lulus kalo bisa udah ada lah. Yah minimal setidaknya udah nentuin”

“Wah, kalo emang begitu, waktu gw tinggal bentar dong”

“Bukan bentar lagi...udah injury time, men!

“Huahahahahahahaha...!!!”

"Huahahahahahahaaa...!!!"

"Gimana dong ya, belum ada yg bener-bener 'fits' gitu disini..." *sambilnunjukdada*

"Anjir bener juga lu! Kalo gitu sebenernya kita gak usah repot-repot mikirin kriteria ini-itu dan lain-lain sebagainya dong..."

"Lah, emang kenapa? Lu gak punya selera? apa lu mau pasrah aja dengan keadaan?"

"Bukan, maksud gw, lu gak perlu mikirin cewek kayak gimana yang lu pengenin atau yg lu butuhin pake bikin kriteria segala dan kombinasi yang paling cocok. Di sini nih (sambil nunjuk dada) lu punya sesuatu yg lebih canggih dari alat apapun yg bisa nentuin itu semua. Semua takaran kriteria dan kombinasi yang cocok buat diri lu sendiri, udah tersimpan rumusannya di situ"

"hmmm...."

Komentar

  1. Bener bgt 'yg di dada' adalah alat yg paling canggih. hehe. Ga mksd apa2, cuma mau nambahin dari pepatah kuno :P, cinta itu tanpa alasan, kalau ada alasannya namanya cuma suka. Dan yang ga kalah penting juga selain cinta itu sendiri adalah 'chemistry'. Kriteria2 pikiran bisa buta ketika dua hal itu memenangkannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. "Cinta itu tanpa alasan" *noted*
      terimakasih atas tambahannya! ^&^

      Hapus

  2. Hello I'm blog walking! Haha ga sih sebenernya gue liat lo ngetweet di timeline trs gue iseng kepo jd baca blog lo.

    Kalau boleh bagi pendapat, hahaha gue termasuk golongan yg percaya "lahir, mati, jodoh, dan rejeki di tangan Tuhan". Terus tp gue sendiri sama kayak lu diatas, sering nanya "kasian dong ga ada gunanya usaha orang kalau emang udah ditentuin semua dari awal?" Jadi misal si A jodohnya sama si B, mau usaha kayak gimana pun juga si B gabakal sama si C. Kata gue sih itu bener, pasti ga bakalan berubah, si A bakal sama si B mau gimanapun juga, ga bakal si B jadi sama si C karena usahanya, namanya nasib yg emang udah di tentuin Tuhan.
    Tapiiiii, usaha ttp ga sia2, jadi kalaupun si B maunya sama C, emang ga bakal dapet, tapi kalau emang si B super usaha dan mengikuti jalan Tuhan, dia bakal jadi orang yg sangat senang saat akhirnya sama si A. Dan si A juga gitu. Pasti mereka jadi pribadi yg deserve each other selama proses "usaha mencari jodoh" yg sebenernya gausah di cari karena emang udah ada.
    A good man deserves a good woman aja and vice versa.
    Jadi nih sebenernya "usaha cari jodoh" kata gue sih lebih ke usaha being a good person biar si jodoh gue yg sebenernya udah ada itu juga dijadikan seseorang yg cukup baik sama Tuhan buat gue. Which is not an easy thing.
    So don't worry about injury time broo apalagi lau cowok. Hahahaha sekiranya santai aja nikah agak tua juga.
    "Kalo jodoh gak akan kemana", nah kalau gak jodoh? Ya kemana2 :))))
    Yang penting diri kitanya sendiri oke dulu, biar doinya jadi oke juga. Amin Ya Allah. Jodohnya mah nanti ketemu pasti, lha orang Tuhan udah sediain dari awal kok. Hahaha.
    *ini gue sok bijak asik aja, implementasinya sih sulit minta ampun*


    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuuhuu...monggo mampir...

      Postingan ini sebenernya cuma semacam sekumpulan bahan obrolan akhir2 ini bareng temen2 yg sepantaran. Entah itu di kampus, kosan, atau tmpat2 lainnya. Topiknya kalo gak karir, ya jodoh.. 'mid-life crisis topic' kalo kata orang2 mah...emang umur segini obrolannya ya begituan lah..haha

      Terserah, semua org punya pendapat masing2, punya keyakinan masing2. Kita semua masih berspekulasi kan? gak ada yg tahu pasti 'konsep jodoh' yg sebenernya tuh seperti apa...kecuali Tuhan. Itu juga kalo lu percaya Tuhan.

      Tapi kalo gw boleh ngomenin juga. Kalo emang 'jodoh gak kemana' atau 'Tuhan udah sediain dari awal', lantas bagaimana nasib mereka2 yg tidak pernah punya pacar/istri sampai akhir hayatnya? Tuhan kan Maha Adil kan? kalo semua dikasih jodoh pasangan hidup, kenapa ada yg gak dapet sampai dia kembali ke tanah?

      yaaah sudahlah...

      gw setuju sama yg lu bilang "usaha cari jodoh lebih ke 'being a good/better person'" Itu masuk akal banget. Ya kasarnya kalo mau dapet lebih, ya harus melakukan lebih. Dan yg dimaksud 'good person' pun gak melulu masalah penampilan luarnya aja kan, setuju?

      Usaha tuh kata kunci banget sih! beberapa tingkat lebih penting ketimbang mimpi, apalagi ngehayal...
      emang implementasinya susah banget...betul itu..

      Nikah agak tua gakpapa emang...jaman sekarang, buat apa sih status??huahahaha... yg penting hidup gak sendirian...hmmm

      anyway, thankyou sudah mampir. Mohon maaf lagi berantakan, jarang diurus akhir-akhir ini... ^^

      Hapus
  3. Mid life ya? Serius emang kita itungannya udah mid life ya? Belom ah! Hehe. Iya standar omongan mahasiswa udah mulai kelamaan kuliah alias anak2 tingkat 4 emang gitu sih tapi hahaha.

    Justru karena percaya Tuhan dan Tuhan Maha Adil makanya gue mikir gitu hihihi, mungkin buat mereka yang gak ketemu sama jodohnya sampai akhir hidupnya justru disitu letak keadilannya. Mungkin sebenernya jodoh mereka ada, tapi kata Tuhan lebih baik dia gak ketemu, karena mereka selama "usaha"nya itu gak jadi baik untuk satu sama lain. Hahaha tapi bener sih itu hanya spekulasi. Seru aja ya mikir2 gajelas.

    Berantakan...? Kalau tulisan di komputer gini "berantakan"nya tuh gimana caranya ya, haha. Gak kok blog lo lebih keurus dari pada blog gue, dan percaya atau tidak gara2 saya membaca blog Anda membuat saya jadi berencana pengen ngeblog lagi dan akhirnya rencana itu tidak hanya wacana karena gue sudah jadi mulai ngepost lagi. Jadi.. thanks juga kali ya.


    BalasHapus
  4. Keren nih, kunjungi saya juga ya jika ada yang mau beli granit dan keramik murah di granit dan keramik murah

    BalasHapus
  5. Arcky.... gw kepoin blog lw gara" ada yg ngelink di path, dan postingan ini omg uda lama thn 2013 dan lw uda nyinggung soal jodoh itu bukan yg kita inginkan tapi yg kita butuhkan ahahaha dan gw baru tau hal" kayak gitu d thn 2015 dari tmn yg uda nikah.. err gw kmna aja selama ini ya, hahaha anyway tulisan lw tentang suasana jogja entah kenapa ngingetin gw akan surakarta karena deketan kali yahh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... gak akan abis2 ndah ngomongin jodoh mah...
      Tulisan yg mana ya yg tentang jogja?

      Hapus
    2. Sebelum melepas masa lajang kayaknya emng selalu di omongin itu tentang jodoh ky... hahahha

      Hemm gw lupa tepatnya cerita yg mana krn lw bnyak bgt cerita tntang jogja.. hahaha, mngkin karena sama" kuliah di tanah rantau jadi kayak flashback gitu ky.. hihi

      Hapus
    3. Sebelum melepas masa lajang kayaknya emng selalu di omongin itu tentang jodoh ky... hahahha

      Hemm gw lupa tepatnya cerita yg mana krn lw bnyak bgt cerita tntang jogja.. hahaha, mngkin karena sama" kuliah di tanah rantau jadi kayak flashback gitu ky.. hihi

      Hapus
  6. Arcky.... gw kepoin blog lw gara" ada yg ngelink di path, dan postingan ini omg uda lama thn 2013 dan lw uda nyinggung soal jodoh itu bukan yg kita inginkan tapi yg kita butuhkan ahahaha dan gw baru tau hal" kayak gitu d thn 2015 dari tmn yg uda nikah.. err gw kmna aja selama ini ya, hahaha anyway tulisan lw tentang suasana jogja entah kenapa ngingetin gw akan surakarta karena deketan kali yahh

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Phunsukh Wangdu

Cerita Perjalanan Backpacking Bali-Lombok (lanjutan)

Another Cheesy Thing