IMAJINASI

Pikiran dan imajinasi memang memiliki "ke-gilaan" tersendiri. Susah ditebak darimana asalnya, kok bisa seperti itunya. Pokoknya kita terima jadi aja dan nikmatin yang ada.
Kalo udah terbuai sama yang namanya imajinasi, fantasi atau khayalan atau apapun itu sejenisnya, gw berasa hidup sehidup-hidupnya. Serasa dunia ini cuma punya gw dan gw sebagai sutradara yang bebas menentukan ending dan alur cerita, bahkan menentukan siapa aktor dan aktrisnya. Tanpa biaya produksi sama sekali, bayangkan!

Tapi imajinasi, fantasi atau khayalan atau apapun itu sejenisnya, mungkin saja adalah salah satu jalan keluar dari sesuatu hal yang berada diluar logika, diluar nalar manusia biasa. Ini gak bisa di pungkiri.
Bukan berarti pengecut, justru ini merupakan "the other ways to win" (sadis gila bahasa gw...) bagi gw.
Setidaknya gw tetap berjaya, walaupun dimensinya berbeda.

*kalo kalian pikir omongan gw kagak ada juntrungannya,mending langsung di-close aja deh ya blognya, masalahnya habis ini omonga/ tulisan gw lebih kaga ada juntrungannya daripada yang diatas...maklum lagi error...

Kadang-kadang orang gak selalu bisa ngedapetin apa yang dia mau. Kadang-kadang juga orang gak selalu dapet apa yang dia mau. Nah, inilah mungkin faktor utama dari "ke-gilaan" yang mungkin gak cuma gw aja yang pernah ngalamin.
Sebenernya jatohnya kasian, tapi kalo dipikir-pikir...hmmmmm...
....kasian bangettt.....



Makanya orang bijak diantaranya pernah ngomong kalo kita ini harus bersyukur. Nyokap gw juga selalu ngajarin gw untuk bersyukur.
Meskipun apa yang kita mau kagak kita dapet dan apa yang kita dapet bukan yang kita mau, kita harus bersyukur menerimanya.
kalo gak pandai bersyukur, bisa jadi hal-hal yang tidak diinginkan bakal terjadi.
Stress, males makan, bawaannya marah-marah, kagak ada smangat hidup, sakit perut, sakit mata, ginjal, ambeien, kanker hati, gonorhae... *naudzubillah...kayaknya gak sampe segitunya juga kali ya...

Kadangkala kita nyalahin orang-orang yang bisa ngedapetin apa yg kita mau. Kita salahin penampilannya lah, kita salahin ortunya lah, kita salahin hartanya lah.
Men, gw cuma mau berbagi aja, kalo temen gw pernah nulis kayak gini,
Bukan salah mereka bisa menikmati itu semua, mendapatkan banyak kemudahan karena menjadi anak siapa...atau pacar siapa... Tapi, salah mereka bila hanya sebatas itu imajinasi mereka...
 Gw pertama kali baca tulisan temen gw ini gw langsung malu. Malu kalo gw mungkin terkadang pernah nyalahin "mereka" yang dimaksud dalam kutipan diatas. Gw berasa ngejelek-jelekin diri gw sendiri, gak karuan!
Sesungguhnya, gw setuju banget sama tulisan atau pemikiran temen gw ini.

(Agak serius MODE : ON)

Kesimpulan gw, semua kembali pada diri sendiri. Kita diciptakan di dunia ini berbeda-beda, tapi Allah sungguh sungguh sungguh Maha Adil, dan gw yakin itu. Gak mungkin seseorang cuma punya kekurangan atau kelemahan doang. Kalo seperti itu, dunia ini gak bakal berputar, gak bakal lancar...
Secara ilmiah juga yang namanya bumi itu berada dalam keseimbangan, tidak kurang tidak lebih. Itu yang menjadikannya indah.
Sekali lagi, bukan meng-gurui, sekedar share kalo ini pendapat gw.
Udah kewajiban bagi kita manusia yang sudah diberikan segala rupa, berjuta-juta, trilyun-trilyun, tak hingga kenikmatan untuk bersyukur kepada Yang telah memberikan itu semua.
Dan, yang kita perlukan hanyalah berusaha bila kita ingin mendapatkan apa yang kita mau, tentu saja tidak lupa berdoa dan memohon kepada Allah Swt. Dia yang menentukan.
Ber-imajinasi gakpapa kok, penghilang stress dan supaya kita gak terlalu terbawa sama kekecewaan yang mendalam.
*maaf kalo agak berasa seperti di pesantren^^

cheers!

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Phunsukh Wangdu

Cerita Perjalanan Backpacking Bali-Lombok (lanjutan)

Another Cheesy Thing