Sahabat Gelombang

Bismillaahirrahmaanirrahiim...

Alhamdulillah weekend kali ini gw bisa refreshing  se-refresh-refresh-nya.. Setelah merencanakan liburan dari hari senin, karena Jumat ternyata tanggal merah, gw dan Philip punya ide untuk liburan camping di pantai Sundak. Liburan kali ini harus dipuasin soalnya minggu depan udah UTS, jadi hari Kamis-Jumat liburan, Sabtu-Minggu belajar deh..(maunya..)
Rencana awal gw peserta yang ikut dalam rencana hanya sekitar 5 orang yaitu Philip, Gw, Mas Prima, Bagus, Abdu.
Tapi seiring berganti hari mendekati hari-H, peserta berguguran. Mas Prima sibuk tugas, Abdu mau ke Solo dan Surabaya nonton Persebaya.
Sampai akhirnya di hari-H (Kamis, 31/03/2010) belum ada titik terang apakah liburan ini bakal terus dijalankan. Males juga kalo cuma bertiga gini.
Males-malesan karena dalam pikiran gakjadi liburan.

Akhirya, nampak secercah harapan, kira-kira jam 6 sore, Abdu SMS gw.
Abdu : "Cky, jadi ke pantai gak lu?"
Gw : "Jadi, kenapa emang? lu gakjadi ke Surabaya?" (gw agak berbohong berharap si Abdu menggagalkan rencananya ke Surabaya^^
Abdu : "iya gakjadi, berangkat jam berapa? gw nyusul deh"
Gw : Nice!!!!, "oke berangkat jam 9 malem ya, gw ada asistensi dulu di kampus"

Gak habis pikir, akhirnya rencana tetep isa berjalan, apalagi sekarang nambah personil cah-cah Solo.

Asistensi memang kegiatan yang paling agak gw tidak suka, apalagi kalo asistennnya mas NM.Setyo Nugroho, beuh! yang ada dongkol dah diasistensi sama dia.
Tapi kadang-kadang orangnya asik dan enak diajak ngobrol tentang masalah perkuliahan.
Sambil nunggu anak-anak yang dari Solo menuju ke Jogja, gw asistensi.

Yang lucu, rencana jam 9 berangkat, sedangkan jam 9, gw masih sibuk ngebenerin kerjaan gw di KATS. Dan asistensi beres sekitar jam 10 malam. Abis itu juga gw gak lagsung pulang ke kos, tapi makan dulu sama temen sekelompok gw. Alhasil sampe kos sekitar jam 11 malam.

Sampe kos, anak-anak yang dari Solo udah pada dateng. Ada Panji, Tegar, Abdu. Dan itu pun gak lagsung berangkat. Kita masih ngobrol-ngobrol dulu.Nungguin Dika Bojong dan Egi yang baru berangkat dari Solo.
Sampai akhirnya gw beres packing akhirnya kita berangkat juga.Kit janjian di Prambanan sama si Dika Bojong dan Eri.
Oke, Kompor misting udah siap, tenda dan baju ganti juga udah gw masukin ke tas. Berangkaat...

Dari Prambanan kita bergerak menuju selatan ke arah Wonosari.
Masuk ke Gunung Kidul jalanan sudah mulai menanjak dan berkelok-kelok, belum lagi sangat gelap.
Setelah menuruni perbukitan kita menemui kabut malam yang sangat lebat dan cukup dingin. Sarung tangan gw aja sampe basah. Gw gak tau pasti kenapa bisa kabut setebel ini padahal ini sudah bukan daerah tinggi lagi, sudah deket pantai maksud gw. Analisa gw sih karena kita dalam posisi di lembah dimana angin sangat kencang disitu. Ini cuma analisa lho..^^
Tapi semakin lama didalam kabut, semakin tercium aroma pantai.
Gak salah, gak lama dari itu kita akhirnya sampai di pantai Sundak.



Subhanallah, habis parkirin motor di tepi pantai gw disuguhkan pemandangan yang bener-bener jarang banget gw liat sepanjang hidup gw. Biasanya gw liat pemandangan ini di film-film horor aja kali ya.
Dimana rembulan penuh dalam posisinya berkeliling awan putih acak menuruti bentuk bumi. Air laut surut maka tampak 'luka-luka' batu karang akibat ombak-ombak yang berulang kali menerjang. Cukup lama gw terpana.
Sunyi pada waktu itu, langit kosong dan bertaburan bintang. Suara deburan ombak, remang-remang cahaya bulan, dan keheningan malam serta horison itu menyadarkan gw untuk kesekian kalinya bahwa alam ini besar sekali, dan juga indah! Sungguh masterpiece tiada duanya karya Sang Agung, Allah Swt.
Gak berhenti gw ucapkan Subhanallah dalam hati untuk memuji kebesaran dan karunia-Nya ini. Bersyukur masih bisa diberikan kesempatan untuk menikmati keindahan malam ini.
Huaaaahhh....


Kita langsung mendirikan tenda. Yang lain langsung pada tidur. Kalo gw masih mencoba untuk menikmati suasana pantai. Menikmati pergantian waktu. gw ambil kompor dan misting, gw panasin air an seduh 3 bungkus kopi. Emang paling enak kalo menikmati sesuatu yang indah sambil menyeruput kopi. Uuuuuhhh...gak ada 2-nya deh.
Sunrise yang tampak tidak muncul karena posisi kita menghadap barat daya, matahari terbit dibelakang kita tertutup bukit-bukit.


Sekitar jam 6 pagi, gw bangunin anak buat ngajak jalan-jalan nyusurin pantai sambil ambil foto. Tapi yang bangun cuma si Egi dan Panji. Yaudah kita ber tiga menyusuri pantai dan Sampai di pantai Baron. Sumpah ini bagus banget pantainya. Karang karang yang msih terlihat karena air masih surut memebrikan jalan buat kita sehingga kita bisa menapaki karang-karang itu berjalan diatas air laut dan sampai di batu karang yang cukup besar gak jauh dari pantai.
Sambil mengamati para pencari ikan yang sedag menjaring entah kemana, gw mencoba kamera Canon milik Philip.Lumayan, gak egitu jelek lah menurut gw. Soalnya Kamera nya bukan kamera digital pocket yang tinggal sekali pencet. Tapi ini SLR yang harganya juga sama kayak motor SupraFit gw kali. Cahaya yang masuk harus diatur, kecepatan shutter juga harus diatur, white balance dan lain-lainnya harus diatur agar ddidapatkan gambar yang bagus dalam segala kondisi. Kamera kayak gini emang paling cocok buat yang suka jalan-jalan menurut gw. Tapi di kalangan anak muda juga udah nge-trend kok. Di mall-mall juga udah banyak yang ngalungin kamera beginian.

Matahari semakin meninggi, Langit semakin cerah, da jelas saja pemandangan juga semain indah!
Anak-anak akhirnya pada bangun.Yang belum pada ke pantai Baron pada ke pantai Baron.
Kita main air, gw udah gak sabar buat nyemplung meskipun ada tulisan "BAHAYA".
Main sama ombak emang paling enak deh ya..
Gw puas-puasin soalmya habis ini UTS menanti.

Beres berenang, balik lagi ke tenda, istirahat, eh ternyata ada yang lagi syuting. Panas-panasan gini lumayan adem, artisnya lumayan kece soalnya.



Pokoknya seharian itu gw dan anak-anak habiskan buat liburan yang bener-bener liburan deh, ketawa yang gak ada habisnya, langit biru, awan bak kapas, gradasi biru air laut, putih dan panasnya pasir, ukiran karang yag artistik, ombak lembut, angin laut, dan tidak lupa rembulan kemarin malam. Cuma itu yang bisa menggambarkan liburan gw kemarin dan melunaskan kelelahan rutinitas bulan ini serta menutup Maret dengan indahnya.
Semoga keindahan ini masih bisa kunikmati lagi..semuanya..

Sahabat Gelombang

Remang-remang sang rembulan,
peluk indah bintang malam.
Awan suci bak imaji, temani biru di relung hati.
asin laut, panas pasir...
bergesek menuai canda,
menguap seirama bahagia



cheers!!

archyd.frchn

Oh my God, UTS menanti !!!!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Phunsukh Wangdu

Cerita Perjalanan Backpacking Bali-Lombok (lanjutan)

Another Cheesy Thing